Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 9

Dan tahun pun berganti, hubungan gw dengan Adel pun semakin membaik. Adel kembali rajin ngerjain tugas tugasnya, rajin ke kamar gw lagi buat ngerjain paper papernya dan keadaan mental nya mulai membaik. Sampai suatu ketika di bulan Mei gw dapet kabar dari Adel kalau nyokap Adel meninggal dunia.
Gw sendiri pun hanya bisa mengungkapkan rasa belasungkawa gw by phone karena emang gw sedang sibuk dan ada proyek kampus. Sepulang dari Jakarta, Adel banyak sekali perubahan di diri Adel. Adel pernah sedikit cerita ke gw kalau dia deket banget sama nyokapnya, dan sekarang dia harus kehilangan orang yang mungkin bener bener deket sama dia.
Adel mulai “kambuh” lagi sering pulang malem, lebih sering mabuk, dan sekarang mulai ga jelas siapa siapa yang nganterin Adel pulang malem dan nginep di kamar Adel. Tapi disisi lain sikap dan sifat Adel ke gw ngga berubah sedikitpun, dia masih seperti Adel biasanya.
Disaat dia di kost dan sedang tidak clubbing, dia pasti main ke kamar gw entah bikin tugas atau sekedar main games dan dengerin MP3.
Agaknya sekarang rumour di kampus gw tentang Adel mulai berubah, sekarang rumour nya dia menjadi seorang “ayam kampus” atau “high class Wanita Panggilan”, gara gara rumour itu para adelholic pun semakin banyak dan semakin banyak, tapi gw sendiri ga gubris rumour itu. Di mata gw Adel tetaplah Adel, dan yang jelas gw ngga pernah liat sendiri dia melakukan
hal itu. Dan itu yang buat gw percaya sama Adel.
Hingga suatu saat Adel pernah tanya ke gw saat dia sedang bermain games komputer di kamar gw
“To, gw boleh nanya ga ?” kata Adel sambil main games Pinball kesukaannya
“Tanya apaan Del….” jawab gw yang saat itu baru rebahan di kasur karena ngantuk
“EmmmmmmH….”
“Ehm ya tanya aja, tapi lo jawabnya jujur ye, awas lo kalo jawab ga jujur” kata Adel kemudian…..
“Tanya aja belum ! udah nyuruh jujur jujuran, udah kalo mo nanya ! nanya aja…gw ngantuk nih !” jawab gw
“Eh jangan tidur dulu lo, jawab gw dulu” kata Adel, sambil ngelempar bungkus rokok ke muka gw
“Yeeee, cepetan gih tanya” badan gw udah gw balikin ke tembok sambil meluk guling
“Nyaman banget nih tidur” dalam hati gw
“To lo pernah denger denger gossip tentang gw ga di kampus ?” tanya Adel
“Jeglerrrrrrrrr……..” mampus dah gw denger pertanyaan Adel
Seketika itu juga rasa ngantuk gw ilang, yang ada sekarang tinggal perasaan bingung gimana mau ngejawabnya
“Hahhh, gossip apaan Del…Mmm ?” dengan masih memeluk guling gw jawab Adel seakan ga tau apa apa
“Yah elo nih ditanyain malah balik nanya” potong Adel
“Tuh khan To, lo pasti udah tau deh, ayo jujur sama gw” tiba tiba Adel berdiri dari kursi trus mukulin kepala gw pake bantal
“Oi oi oi…..apa apaan sih Del, udah ah gw ngantuk mau tidur” lanjut gw sambil ngelindungin kepala gw yang dipukulin Adel pake guling
“Ga mau, ayo jawab dulu. Kalo ga gw pukulin terus nih….” pinta Adel
“Gw musti jawab apa ? gw ga tau apa apa Del…suerrrr…..hahaha…hihihi” sekarang Adel udah mulai kelitikin gw
“Ayo jawab dulu…..cepetttt” bentak Adel
“Iya iya gw jawab Del, ampun….udah ah” akhirnya gw pun terduduk di kasur gw karena udah males dikelitikin lagi
“Nah gw udah duduk nih, sekarang tanya yang bener ! kalo pertanyaannya ga bener, gw ogah jawab !” lanjut gw sambil berusaha bangun
“Iya itu tadi, lo pernah denger gossip tentang gw di kampus ga ?” tanya Adel
“Waduh ini gw jawab jujur pasti salah, kalo ngga jujur bisa bisa gw ga bakal dibiarin tidur sama Adel” dalam hati gw
“Kalo lo mah udah biasa kali digossipin di kampus Del, elo khan artisnya kampus” jawab gw sekenanya
“Ah elo To, ga mau jujur sama gw ya ? ya udah gw balik ke kamar gw aja deh” Adel mulai ngambek
“Iya bener kan ? lo khan artis kampus kita, pasti banyak lah gossip tentang lo” terang gw ke Adel
“……………”
“……..termasuk gossip kalo gw cewe ga bener To ?” kata Adel tiba tiba
“Hah ? gossip baru ya Del ? baru denger gw kalo yang itu !” kata gw
“To…..” mata Adel tajem mandang mata gw
“Bener ga ?” tanya Adel
“Iya, akhir akhir ini banyak yang ngomong gitu Del” gw lepas jawaban itu seakan tanpa dosa
“……………”
“…….”
Adel terdiam, air mata mulai turun dari matanya. Adel udah ngga bisa berkata apa apa lagi, begitu juga gw. Asli gw shock liat Adel nangis kali ini karena gw ngerasa kalo gw yang bikin dia nangis.
“Udah lah del jangan nangis, itu khan cuma gossip aja” lanjut gw perlahan
“……….”
Masih belum ada kata terucap dari Adel
“Maafin gw ya Del kalo ada kata kata gw yang salah” lanjut gw
“To…lo percaya gossip itu ngga ?” kata Adel terisak
Sekarang gantian gw yang terdiam, ga tau harus ngomong apa lagi gw kali ini….
“To…..jawab gw !” tanya Adel lagi
“Engga Del, udah lama gw kenal lo dan udah lama kita temenan kan ? kita juga ketemu hampir tiap hari khan?” gw menjawab dengan harapan tangis Adel mereda
“Dari mulut lo mungkin emang bisa ngomong gitu To, tapi gw yakin di hati gw kalo lo juga sama seperti yang lain” Adel mulai meracau dan emosi
“Udah del, percaya ama gw. Kapan gw pernah nyakitin elo. Gw cuma ga pengen temenan kita berdua ancur!” lanjut gw
“Lo percaya gw To ?” tanya Adel
“Lo percaya juga kalo gw ngomong ke elo bahwa yang digossipin selama ini sama anak anak di kampus bahwa gw cewe yang gak bener itu dalah BENAR !” tegas Adel ke gw
“……………”
Asli speechless gw saat ini, bingung mo ngomong gimana lagi. Bener bener serba salah, walaupun gw tau posisi gw bukan siapa siapa nya Adel, tapi tetep aja gw ga tau mo gimana lagi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s