Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 8

Beberapa hari sebelum pergantian tahun, gw dikejutkan dengan pemberitaan temen kampus gw sendiri yang selama ini menjadi ADELHOLIC. Dia kasih kabar ke gw kalo ADEL PUTUS! gile….gw yang temen depan kamar nya aja ga tau kalo dia putus, malah temen gw bisa dapet info seperti itu hehehe.
Tapi di kost sendiri pun sepertinya keadaan juga masih belum berubah. Adel jarang menampakkan diri, dan terus terang gw jarang ketemu dia.
Hampir 2 hari setelah gw tau kabar putus nya Adel, gw baru ngeliat Adel lagi. Dia baru duduk sambil minum kopi di teras balkon.
Gw ngeluyur masuk kamar gw tanpa nyapa dia yang lagi asik baca novel….
“Sore To…” sapa Adel sebelum gw buka pintu kamar gw
Perlahan gw palingin muka gw ke arah Adel, dia masih asik membaca novelnya. Mungkin dia juga malu untuk mengawali pembicaraan dengan gw.
“Heh, kok pake acara sore sorean segala lo Del, kaya ketemu orang lain aja” kata gw yang akhirnya ga jadi buka pintu kamar gw
“Iya, aneh aja selama ini kita malah jadi kaya musuhan gini” kata Adel
“Gw sih ngga pernah anggap elo musuh gw kok Del, ya udah lah kita lupain aja ya[” kata gw
“Iya deh” kata Adel
“Gw minta maaf ya kalo gw ada salah sama elo To” kata Adel lagi
“Ya udah Del gpp” jawab gw
Setelah sore itu, keadaan pertemanan gw mulai berjalan membaik lagi dengan Adel, tetapi sekarang Adel lebih sering termenung, pandangan matanya hampir selalu kosong, mungkin hatinya sedang labil setelah putus dengan Bowo.
Kebiasaan Adel pulang malam masih terus berlanjut selama liburan Natal ini, gw sendiri pun memutuskan untuk tidak pulang ke Surabaya saat liburan ini. Gw pengen ngelewatin malem tahun baru ini di Bandung bersama temen temen gw.
Malam tahun baru pun tiba, gw udah berencana untuk jalan jalan muterin Bandung dan kemudian main billiard semalam suntuk bareng temen temen gw. Sekitar jam 8 malem gw duduk duduk di balkon nungguin jemputan temen gw, tiba tiba Adel keluar dari kamarnya dengan pakaian yang sangat rapi.
“Ga pergi kemana mana To nih malem ?” tanya Adel
“Ini baru nunggu jemputan temen Del” jawab gw
“Oh, gw kirain mo ngelewatin malem tahun baru bareng komputer elo” ejek Adel sambil ketawa kecil
“[Yey, ga lah…gw mo main billiard nih malem sampe pagi” jawab gw lagi
“Elo tuh kerjaannya kalo ga di depan komputer ya pasti cuman main billiard ya?” ejek Adel lagi
“Hehehe…ya mau gimana lagi Del” kata gw keabisan kata kata
“Ya cari cewe lah To, ga bosen lo sama idup lo ?” kata Adel
“Pengennya sih Del, cuma belum nemu yang mau sama gw” hanya alasan basi yang bisa gw jawab
“Ah lo nih bisa aja jawabnya” kata Adel sambil menyibak rambutnya
“Nah lo sendiri rapi gitu mo kemana ?” tanya gw
“Mo malem taun baruan, emang gw kerapian ya ?” Adel balik tanya ke gw
“Ga kok Del, udah siip !!!” gw pandang Adel sambil acungin jempol gw
“Hehehe, ya udah deh To gw jalan dulu ya. Udah ditungguin nih di depan” kata Adel sambil melambaikan tangannya ke gw
“Ok Del, take care ya” lanjut gw
Akhirnya malem taun baru itu gw lewatin dengan jalan jalan plus main billiard hingga sekitar jam 3 pagian. Dan kemudian gw dianterin balik sama temen gw ke Kost, sesampainya di kost, gw udah nemuin Adel sedang duduk sendirian di balkon, bajunya masih sama seperti yang tadi dipake dan dia tampak anggun dengan bajunya.
“Baru selesai main billiard To” sapa Adel
“Iya Del, lo sendiri baru balik atau udah lama ?” lanjut gw sambil duduk di kursi sebelah Adel
“Baru sekitar 15 menitan yang lalu To” jawabnya
“Oh, jalan kemana Del ?” tanya gw
“Gw juga cuma jalan sama temen temen gw kok, muter muter Bandung aja” jawab Adel
Aroma alkohol dari mulut dan tubuh Adel masih sangat kerasa di penciuman gw, dan gw yakin Adel sedikit mabuk malem ini. Dan gw juga yakin kalo dia bukan jalan jalan melainkan clubbing, karena gw denger cerita dari temen temen gw kalo si Adel itu “doyan” clubbing dan gw yakin akan hal itu.
“Ngga kerasa ya To, udah tahun baru lagi. Perasaan tahun baru itu baru kemarin sore” kata Adel mulai ngelantur
“Iya, setahun emang kerasa cepet Del” tegas gw
“Setahun lewat…..hidup gw juga gini gini aja, ga ada perkembangan ! yang ada justru penurunan!” kata Adel sambil menerawang jauh ke depan
“Ah, perasaan lo aja Del…” gw nyoba meluruskan pikiran Adel
“………………”
“Iya To, semoga perasaan gw aja ya[/I]” kata dia sambil ngeliat gw dengan mata yang memerah
“Udah deh Del, lo istirahat aja sana. Mata lo udah merah banget tuh” saran gw
“Gw belom capek kok To, cuman kepala gw aja kerasa berat” lanjut Adel
“Lo kalo udah cape istirahat duluan aja To, biar gw disini” tawar Adel lagi
“Ntar aja deh Del, gw juga disini dulu ga papa, lagian gw juga lom ngantuk” kata gw
Dingin banget pagi ini, rasanya jaket sweater yang gw pake ngga mampu menahan dingin ciumbeluit pagi ini. Tangan gw seakan udah mati rasa, dan tampaknya Adel ngeliat itu dari gw
“Lo kedinginan To” tanya Adel
“Iya nih, ga biasanya dinginnya sampe kaya gini” jawab gw sambil ngusap usap tangan gw
“Lah emangnya elo ga kedinginan? kuat juga ya lo ga pake jaket bisa tahan dingin kaya gini” kata gw lagi
“Udah ga kerasa lagi dingin nya To, udah mati rasa gw sama rasa dingin disini” lanjut Adel
“Hehehe….” gw ketawa kecil
Pagi ini gw nemenin Adel hingga sekitar jam 5 pagi, ngobrol kesana kemari ga jelas arah tujuan obrolannya, hingga akhirnya kita berdua udah sama sama ga kuat menahan rasa kantuk dan memutuskan untuk beristirahat di kamar masing masing.
To be Continued…ke PART 9

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s