Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 7

Selang dua hari berlalu keceriaan antara gw sama Adel udah berubah lagi, semenjak Bowo “militer” tu mulai dateng lagi ke kost. Adel bagaikan robot yang mau disuruh apa aja. Pernah beberapa kali gw denger cowo nya bentak bentak Adel tanpa alasan yang jelas. Gw juga sering ngeliat Adel disuruh keluar untuk cari makanan kecil semacam gorengan atau apalah ! sesuatu yang harusnya dilakukan oleh seorang pria tapi tidak dilakukannya! Kadang kasian juga sama Adel, tapi heran nya kenapa Adel mau ngelakuin itu gw juga ga tau.
Adel dan Bowo sudah melakukan “aktivitas” seperti biasanya, atau kadang mungkin dia hanya datang sebentar untuk “melampiaskan” kepada Adel. Begitulah kejadian sehari hari di kost gw saat ini.
Sebulan kemudian ayah gw dateng ke Bandung untuk sebuah urusan. Gw sendiri yang jemput ayah gw di Bandung untuk kemudian langsung menuju kostku untuk rehat.
Dan sore itu ketika aku dan ayahku sedang bersantai di lobby, tiba tiba ayah gw nanya
“To, kata kamu yang dulu yang nempatin kamar kost depan kamu ini cewe ya ?” tanya ayah gw
“Iya yah, kenapa ? namanya Adel” jawab gw
“Kok kelihatannya sepi ? baru kuliah ?” lanjut ayah gw
“Iya mungkin yah” jawabku santai
Panjang umur kali si Adel, baru aja diomongin tiba tiba anaknya dateng bersama sang pangeran nya. Dan yang bikin gw setengah mati jengkelnya adalah saat si Bowo melintas di depan gw sama bokap gw, dia sama sekali ngga punya rasa hormat ke bokap gw. Senyum pun tidak, malah terkesan membuang muka. Beda dengan Adel, walaupun dia terkesan rada takut takut sama si pangeran KODOK nya, tapi dia masih sempat melempar senyum kecil ke bokap gw, walaupun setelah itu dia / mereka langsung masuk kamarnya dan “klik”, terdengar suara pintu dikunci……
“Anjriiiiiiiit” dalam hati gw
“Ga bisa ngehargain bokap gw sedikit apa ya tuh si Bowo ? ga pernah diajarin sopan santun sama orang tua nya ?” asli gw dongkol setengah mati
“Itu yang namanya Adel To ?” tanya ayah gw
“Iya yah” jawab gw gugup.
Gw langsung mikir, bokap gw bakal ngira kalo kost gw ini kost kostan ga bener atau apalah…..
“Yang cowo tadi itu siapa To? kamu kenal?” lanjut ayah gw
“Cuman sebatas tau aja kok yah, kalau kenal banget sih engga!” jawab gw lagi
“Pacarnya mungkin ya?” selidik ayah gw
“Mungkin yah, aku juga ga ngurusin urusan orang kok” jawab gw hati hati
“Kost kamu ini bebas banget ya ?” ayah gw mulai menyelidik
“Iya yah, kan udah aku bilang semenjak awal dulu kalau ini kost campur” jawab gw sedikit ngeles
“Kost campur dan bebas ?” ayah gw tanya seakan mau mengadili gw
“Ya ga bebas sih yah, yang ditugasin jaga kost ini sebenernya pak Kardi tapi dia jarang kesini kecuali kalau ada masalah dengan kost ini atau ada anak baru yang mau masuk kost” jelas gw
“Ya udah kamu yang lebih ati ati aja To, ayah percaya kamu kok” ayah gw mengakhiri penyelidikannya
Dan mak ploooooooooongggg ati gw denger bokap gw ngomong gitu, gw kira bakalan disuruh pindah kost kostan. Bisa tambah repot gw kalo pindah kost kost an, karena gw sendiri udah nyaman di kost ini walaupun kelakuan Adel tambah bikin gw sebel aja.
Hanya dua hari bokap gw di Bandung buat nyelesaiin urusannya, selanjutnya beliau langsung balik lagi ke Surabaya. Dan kehidupan gw pun kembali seperti biasanya lagi.
Gw sendiri sebenernya bukan tipe anak mami, gw juga tipe pemberontak seperti kebanyakan orang lain nya. Tapi gw sadar diri juga kalo biaya kuliah gw dan jajan gw ini didapet dari kerja keras orang tua gw, dan gw kudu punya tanggung jawab buat njalanin semua amanah yang diberikan ke gw.
Hari demi hari, minggu demi minggu berlalu. Keadaan masih sama seperti biasanya dan sepertinya keadaan pertemanan kita menjadi semakin parah. Disaat ngga ada si Bowo pun Adel jarang keluar kamarnya, bahkan ketika berpapasan pun dia sama sekali udah ngga menyapa gw lagi. Gw sendiri juga udah males mau menyapa, karena terus terang masih sakit ati kalo keinget waktu cowonya ga punya sopan santun saat ada bokap gw disini.
Walaupun Adel udah punya cowo, dia masih jadi primadona di fakultas nya. Bahkan sekarang dia juga jadi primadona kampus gw. Tapi rata rata mereka juga udah pada tau status “in relationship” nya Adel dengan Bowo.
Bulan Desember pun datang, akhir akhir ini setiap sore gw lebih banyak duduk duduk di balkon sendirian sambil main gitar, dan ngisi TTS.
Seperti sore ini, gw duduk sendirian dan kemudian mulai memetik gitar gw dan mulai menyanyikan lagu lagu yang baru hits saat ini. Sesaat gw pandangi kamar Adel yang saat itu sedang tidak “berisi”, kemudian fikiran gw menerawang jauh pergi bersama dengan syair syair indah dari lagu yang gw nyanyiin….
“Adel, sejelek apapun kelakuan lo, gw yakin dalam hati gw bahwa sebenernya lo itu cewe yang baik”
Masih tetap bersambung ke…. PART 8

Comments are closed.