Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 6

Liburan akhir semester keempat ini ini gw pergunain buat balik ke kampung halaman gw Surabaya, begitu pula dengan Adel juga pulang ke Jakarta selama liburan ini.
Entah udah berapa lama gw lost contact dengan Adel, dan hebatnya lost contact kita itu bener bener LOST sama sekali ! ibarat sinyal HP udah mentok sampe paling bawah dan keluar tulisan “No Network”. Kamar kita berdua di Bandung sekarang ibarat seperti terpisah tembok Cina, sama sekali ga ada komunikasi dan gw juga udah males mau memulai basa basi sama Adel.
Hari ini gw iseng iseng utak atik HP gw, dan gw liat masih ada nama Adel di contact person HP gw. Emang kita berdua jarang banget yang namanya SMS an atau telponan semenjak dulu, karena ngapain juga telpon / sms kalo kamar kita cuma berhadapan dan hampir tiap hari ketemu.
Gw sebenernya pengen “just say hay” ke Adel, cuma buat nanya kabar, tapi ga tau kenapa gw ga sanggup ngelakuin itu ( i’m just a fool )
Mungkin sekarang Adel sedang merasakan kebebasannya di Jakarta, karena gw juga tau bahwa si Bowo juga sedang pulang kampung ke Kalimantan tempat orang tuanya berasal.
Minggu sore, entah tanggal berapa ini liburan gw udah hampir selesai dan gw harus secepatnya balik ke Bandung buat persiapan semester baru. Gw masih inget kata nyokap gw sebelum masuk kereta
“To, belajar yang rajin disana dan tingkatin nilai kamu lagi ya?” kata nyokap gw
“Iya bu” jawab gw sebelum masuk kereta
“Tapi jangan terlalu serius belajarnya, bergaul juga sama temen temen kamu disana” lanjut ibu gw
“Iya bu” jawab gw lagi
“Eh mungkin nanti sekitar sebulan lagi ayahmu ada acara ke Bandung, nginepnya di kost kamu aja bisa khan To?” tanya nyokap gw
“Ga apa apa bu, nanti telepon Anto aja pastinya kapan dan naik apa” lanjut gw sambil cium tangan nyokap gw
“Ya wes sana berangkat” lanjut nyokap
Akhirnya sore itu gw berangkat ke Bandung dan kata kata nyokap gw bener bener gw inget di dalem kereta itu. Tekad gw bulat, gw ke Bandung harus cepet nyelesaiin kuliah gw. Karena bentar lagi bokap gw udah pensiun dan gw lah yang udah harus ngegantiin tugas bokap gw sebagai tulang punggung keluarga.Keesokan pagi nya gw pun udah berada di Bandung, dan langsung menuju ke kost gw.
Langkah gw cepetin saat gw naik tangga ke kamar gw, dan betapa kaget nya gw nemuin Adel sedang baca novel sambil ngemil roti sandwich. Bener bener hal langka hal seperti ini, dan udah lama gw ngga ngeliat dia seperti ini.
“Hai del” sapaku sedikit basa basi sambil melewati tempat duduknya
“Hai To, naik apa dari Surabaya ?” tanya Adel
“Oh, naik kereta seperti biasanya Del” jawab gw sambil nyari kunci pintu kamar gw di kantung celana
“Ooohhh….” Adel melanjutkan membaca
“Gw masuk dulu ya Del” lanjut gw
“Ok To….” Adel memalingkan bukunya, dan mengarahkan senyumnya ke gw
Sesaat setelah masuk kamar, gw langsung bongkar barang barang bawaan gw dari Surabaya. Dan eh ternyata gw lupa kalo dibawain kue Phia sama nyokap gw dari Surabaya buat temen temen kost gw. Dan bungkusan Phia pertama pun langsung gw kasih ke Adel.
“Del ini ada sedikit oleh oleh dari nyokap gw buat temen temen kost” tawar gw ke Adel
“Oh makasih To, ini apaan ?…oooh Phia ya? Makasih ya To?” kata Adel sambil ngeliat bungkusan Phia nya
“Sorry gw ga bawa apa apa dari Jakarta To, lagian dari Jakarta mau bawa oleh oleh apa gw juga bingung !” lanjut Adel
“Ga apa apa Del” kata gw
“Gw coba ya Phia nya To?” tanya Adel ke gw
“Makan aja Del, itu buat lo semua kok sebungkus!” lanjut gw
“Eh gimana kabar lo selama di Jakarta ?” gw bingung mo mulai pembicaraan
“Ya begitu deh To” kata Adel sambil ngunyah phia
“Lho kok begitu jawabnya Del” tanya gw
“Ya begitulahhhhhhh……” lanjut Adel sambil tertawa kecil
Udah lama gw ngga ngeliat Adel kaya gini, dan gw kangen banget liat Adel kaya gini lagi. Apa gw udah mulai jatuh cinta sama Adel ya ? Ah….Buru buru gw apus pikiran itu deh….mulai ngelantur gw, bisa bisa cinta gw bertepuk sebelah tangan.
“Masih sama Bowo Del?” tanya gw hati hati
“Oooops sepertinya gw memulai dengan cara yang salah” batin gw
“Duh…jangan ngerusak mood gw deh To, ngga ada hal lain apa yang bisa diomongin?” Adel langsung meninggi suaranya
“Oh sorry deh Del, gw juga ga tau mau ngomongin apa” kata gw setengah kaget
Pagi hingga siang itu kita ngobrol lagi seperti biasanya, tapi saat ini ada rasa canggung
diantara kita berdua. Mungkin juga suasana hati Adel sedang ngga bagus saat itu.
To Be Continued lagi….ke PART 7

Comments are closed.