Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 5

Keadaan mulai sedikit berubah semenjak akhir semester ketiga. Gw lebih sering diluar kost buat kerjain tugas barengan temen temen gw daripada di dalem kost gw sendiri, begitu pula dengan Adel…dia lebih sering keluar malem sama pacarnya. Dan daripada diem ga tau mau ngapain kalo di kost. Gw sekarang lebih sering pulang diatas jam 12 malem, dan biasanya gw masih nemuin kamar Adel masih gelap pertanda bahwa Adel ga ada di kamar, karena gw tau Adel ga suka tidur dengan lampu mati.
Pagi hari pun demikian, kadang sampe jam 9 pagi gw ngga menemukan tanda tanda kehidupan di kamar Adel, tapi terkadang memang gw sempet ketemu Adel, tapi suasana pembicaraan kita udah mulai kerasa lain. Gw sih ngerasanya Adel lagi jaga jarak sama gw entah karena apa.
Gw pun ngga mempermasalahkan dan mempertanyakan hal itu karena emang sebenernya gw sendiri sadar bahwa gw ngga punya hubungan apa apa sama Adel, tapi terkadang sempet sedih juga kalo mikirin hal itu karena emang Adel lah satu satunya temen kost gw yang paling deket dan enak diajak ngobrol.
Bahkan bisa dibilang Adel itu temen terdekat gw dibandingkan temen temen kampus gw sendiri.
Di awal semester ke empat Adel benar benar berubah, dan gw baru tahu dari seorang temen gw bahwa pacar Adel sekarang adalah seorang cowo yang model “militer” ( kalau orang jawa bilang “Pria Berseragam” ). Dan akhir akhir ini gw sendiri sering ngeliat mereka berduaan di dalam kamar Adel. Obrolan mereka berdua terdengar samar samar dari kamar gw, tapi kadang gw ngerasa ada yang aneh yang keluar dari mulut Adel, omongannya sekarang terkesan kaku, terkesan patuh terhadap semua omongan cowoknya. Adel sepertinya takut untuk melawan, dan entah kenapa mungkin dia juga takut kehilangan.
Beberapa kali gw sempet berpapasan dengan mereka berdua di tangga, dan Adel yang biasanya selalu tersenyum ceria setiap berpapasan dengan gw, sekarang yang tersisa hanya senyum kecil seadanya. Dan yang lebih parah lagi cowonya kadang malah melototin gw, kek gw ini bakalan ngerebut Adel dari dia aja.
Suatu hari pernah juga ga sengaja waktu cowonya baru nunggu Adel mandi, dan kebetulan gw baru keluar kamar gw buat jemur kain pel gw yang basah. Tiba tiba cowo “militer” Adel yang ternyata bernama Bowo itu menghampiri gw.
“Maaf mas mengganggu sebentar” kata si Bowo
“Ya mas ada apa ya ?” tanya gw balik ke dia
“Boleh ngobrol sebentar ?” tanya dia
“Silakan mas…” lanjut gw sambil benerin posisi kain pel gw di jemuran
“Masalah Adel mas, saya bisa minta tolong ?” kata dia
“Oh bisa mas, ada apa sama Adel” lanjut gw
“Gini, saya minta tolong kalau bisa mas jangan main main lagi ke kamar Adel ya ?” kata dia dengan PEDEEEE nya
“Set dahhhhhhhhhhhhh…….ini cowo apa-apaan ?” dalam hati gw
“Maksud mas gimana ya ? saya kurang paham ?” lanjut gw sambil ngeliatin dia
“Masih kurang paham mas ?” si Bowo meninggi nada bicaranya dan tatapan matanya
“Kalo maksud mas saya ngga boleh main ke kamar Adel, its oke ? ga masalah mas, lagian juga jarang banget saya masuk ke kamar Adel…” kata gw sedikit melunak daripada malah jadi ribut di kost.
“Walaupun jarang, mulai sekarang jangan pernah lagi ya mas. Apapun alasannya !” lanjut dia dengan tampang belagu.
“Begitu juga Adel jangan boleh lagi main ke kamar kost mas ya ?” potong dia sebelom gw sempet ngomong
“Hah ? kalo Adel mau main ke kamar saya itu hak Adel mas, saya ngga ada hak buat ngelarang orang yang mau main ke kamar saya” gw mulai kepancing emosinya
“Begini mas, Adel udah saya beri pengertian bahwa mulai sekarang dia itu punya saya dan saya itu punya dia. Dan kita punya komitmen untuk menjaga hubungan kita” lanjut si Bowo
“Jadi sebaiknya mas sebagai teman nya dan kalau mas memang benar teman Adel sebaiknya mas juga membantu hubungan Adel dengan saya, paham mas ?” tambah si Bowo lagi.
“Najis bener nih orang, tambah belagu aja…..untung aja gw masih ngehargain si Adel, kalo ga ! udah bener bener gw hajar nih orang” pikiran bersih gw udah mulai menguap entah kemana…..
“Ok mas, terserah mas saja. Buat kebaikan mas dan Adel saya bakal lakuin itu semua” lanjut gw (asli kekiiiiii banget gw…..)
Tiba tiba Adel keluar dari kamar mandi, langsung nyapa si Bowo “Eh baru ngobrol kalian berdua, lanjutin aja deh” kata Adel ngeluyur pergi tanpa berani ngeliat gw.
“Tunggu Del, gw tunggu di kamar lo aja deh” kata Bowo ke Adel
“Makkkkkkkkkkk…..ini orang udah belagu juga mupeng ternyata” batin gw.
Karena gw tau kebiasaan Adel setiap mandi, pasti setelah mandi cuman pake handuk yang model jaket gitu, dan yang pasti Adel bakalan ganti pakaian / ganti celana panjang di dalam kamar nya sendiri hehe…. ( kok gw jadi ikut mupeng ? )
Akhirnya gw cuman bisa bengong sendiri begitu ngeliat mereka berdua nutup pintu kamar.
Sebagai cowo normal terus terang gw juga pengen menjadi si Bowo “militer” Belagu itu, tapi di lain sisi gw kasihan sama Adel kenapa dapetnya cowo kaya gitu. Tapi apa daya gw ? gw ngga berhak enghakimi mereka ? itu cinta Adel dan Bowo, gw sendiri ga pernah tau kemurnian cinta mereka berdua.Perlahan gw balikin badan gw, masuk ke kamar dan merebahkan diri di kasur.
“Gileeeee tuh pacar si Adel, bener bener sok ! pede abis, kek dia udah nikahin Adel ajah.” bener bener dongkol dalam hati gw.
“Tapi bisa apa gw? ga ada hak gw buat kasih saran buat Adel, terkadang gw pengen ngingetin si Adel tapi kadang gw juga mikir EMANG SIAPA GW !!!” fikiran gw mulai menerawang jauh
“Ah udahlah…biar aja, itu hidup Adel, Adel udah dewasa dan dia bisa milih mana yang baik dan mana yang buruk” akhirnya gw potong pikiran gw dan melanjutkan tidur gw.
Minggu minggu dan bulan bulan berikutnya setelah kejadian itu bahkan lebih parah.
Bowo hampir tiap hari “menginap” di kamar Adel, biasanya sekitar jam 9malem mereka baru pulang entah darimana dan kemudian langsung masuk kamar. Kadang hingga jam 10-an gw masih melihat lampu kamar Adel menyala dan gw masih mendengar suara mereka berdua ngobrol secara samar samar. Setelah itu biasanya keadaan udah berubah, lampu kamar Adel udah mati dan entah apa yang terjadi di dalam sana…( you guessed ! )
Saat itu gw udah ngga begitu ngurusin masalah Adel, karena mungkin memang itu jalan yang dipilih Adel. Gw sendiri pun juga punya urusan dan kehidupan gw sendiri yang ga kalah penting ! Gw harus selesaiin kuliah secepatnya biar ga ngebebanin orang tua gw lagi !
To Be Continued…To PART 6

Comments are closed.