Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 3

Akhirnya semester pertama dimulai,Gw n Adel larut dalam kesibukan masing2x, tapi disela sela kesibukan kampus kadang gw masih sempet ngobrol sama dia di berbagai waktu. Kadang pagi hari saat tapi terkadang juga malem hari bahkan tengah malam. Balkon jadi tempat favorit gw buat ngobrol sama dia. Di akhir akhir semester pertama, Adel lebih sering main ke kamar gw untuk sekedar bikin tugas / paper untuk kuliahnya karena Adel ga punya komputer dan printer. Dan kabar beritanya Adel sendiri udah jadi primadona baru di fakultasnya. Ngga keitung berapa cowo yang nyamperin Adel ke kostnya, dan gw fikir itu wajar karena emang Adel cantik dan ramah. Gw dan Adel sendiri jarang banget ngomongin hal hal pribadi, paling menthok juga Adel nanya “Udah punya pacar belom To?” atau kadang sering godain “Malem minggu ga jalan jalan nih To?” atau kadang lebih parah kalo dia pulang malem malem trus main ke kamar gw dan nemuin gw lagi “Pacaran” sama komputer gw, dia nya suka nyeletuk “Wah, awet ya kalian berdua…gw pergi sampe pulang masih berdua terus”. Gw nya sih cuman bisa senyam senyum kecut ajah…hehe Awal semester kedua, adel lebih sering main ke kamar gw, gak pagi, gak siang, gak malem, dan menurut kabar yang beredar dia udah punya pacar baru. Gw sendiri denger kabar itu dari temen temen kuliah gw yang ngebet sama Adel, bahkan ada yang bela belain tiap hari dateng ke kost gw cuma buat pengen ngeliat sama ngobrol bareng Adel. Gw sendiri sampai saat ini belum pernah ngeliat pacar Adel, dan dia sendiri sepertinya tertutup akan hal itu. Gw lebih sering dimintain tolong sama Adel buat ngetikin tugas tugas nya dia kalo pas dia emang ga sempet. Dan sebagai gantinya gw sering dibeliin makanan / minuman yang bejibun banyaknya (bisa buat seminggu… ) Gw sih seneng seneng aja secara tugas tugas Adel itu ga terlalu membebani buat gw, palingan cuman bikin paper 1 halaman / 2 halaman sementara gw bisa dapet jatah makan sampe semingguan. Entah gw lupa hari apa hari itu, seinget gw itu hari sabtu tengah malem tiba tiba Adel dateng ke kamar gw trus langsung ngeluyur ke kamar gw tanpa permisi langung buka pintu kamar gw. “Lagi gak sibuk khan To ?” tanya Adel tiba tiba “Ga begitu sih” sambil masih benerin jam dinding gw yang ngadat “Eh, emang semua cowok egois ya To ?” tanya dia tiba tiba “Ah ngga juga, buktinya gw engga” jawab gw enteng sambil masang jam dinidng. “Yey elo, diajakin ngomong serius juga !” bentak Adel sambil ngelempar bantal ke gw “Eh lo nanya serius ya ? gw kira becanda” tanya gw kaget waktu ngeliat Adel “Iya lah, masa kek gini masih bercanda ?” sambil nunjuk ke matanya sendiri “Hah ?” kaget gw ngeliat mata Adel yang sembab “Kenapa lo Del ? abis nangis ? kok mata lo sembab banget ?” tanya gw panik. Abis gw tanyain gitu, Adel nya malah tambah nangis di kasur gw. Dan karena gw sendiri bingung harus ngelakuin apa akhirnya gw hanya bisa elus elus rambutnya pelan. “Udah Del, ada apa sih ? cerita aja kalo mau cerita” pinta gw “……………” “………..” “…….” Masih ga ada jawaban dari Adel, hingga beberapa saat kemudian tangisannya berhenti. Dia tertidur, masing tersisa air mata di pipinya. Dan reflek gw bersihin pake tangan gw. Dalam hati gw “ini anak bener bener cantik banget, ga nyangka gw malem ini bisa belai rambut sama usap pipinya”. Sesaat sebelum gw nyalain komputer, gw selimutin Adel pake selimut yang biasa gw pake tidur. Nyenyak banget tidurnya, tampak kelelahan dalam wajahnya seakan habis melewati rintangan yang sangat berat malam ini. “Cantik, bahkan terlalu cantik untuk ukuran gw nih cewe” dalam hati gw, “Semoga besok pagi kamu udah kembali ceria seperti biasanya ya Del” gumam gw. Keesokan harinya gw terbangun sekitar jam 6 pagi dan gw liat Adel masih tidur dengan nyenyaknya di kasur gw. Gw sendiri akhirnya tertidur di depan komputer gw. Sekitar pukul 7an Adel pun terbangun dari tidur nyenyaknya. “Hoahmmmm….ngantuk To, gw lanjutin tidur gw ya?” Adel ngomong seakan tanpa bersalah udah make kasur kesayangan gw semaleman. “Iya Del, puasin aja tidur lo dulu deh. Hari minggu ini…” kata gw “Hmmm, ini minggu ya ? eh kenapa lo ga bangunin gw semalem To?” tanya Adel dengan mata masih terpejam “Ga enak Del, tidur lo enak banget kayanya” lanjut gw lagi “Oh, sorry ya kalo gw jadi ngerepotin lo To…” kata Adel “Ga kok, ga apa apa” kata gw “Nah lo sendiri tidur mana ?” tanya Adel yang udah mulai kucek kucek matanya “Tidur di depan komputer gw” jawab gw enteng “Ha? gile lo, ga pegel tuh badan ? kenapa ga tidur di kasur aja ?” katanya tanpa beban “Wah, ga enak lah Del, kasur segitu masa buat berdua ? lagian gw kalo tidur kadang suka sepakbola, kakinya kesana kemari…hehe” kata gw. “Duh maafin gw ya To, lagian ga apa apa lagi kalo lo mo tidur di samping gw, khan juga masih cukup kok kasur lo” kata Adel “Hehe…kapan kapan aja deh Del” sahut gw ( mupeeengggg ! ) “Ya wes aku pindah ke kamar gw ya, ngelanjutin tidur gw” kata Adel “Ok deh Del, silakan” kata gw Sebenernya gw pengen tanya tentang masalah Adel semalem, tapi ga tau kenapa pertanyaan itu ga bisa keluar dari mulut gw. Mungkin karena gw ngerasa mungkin Adel udah sedikit lupa akan masalahnya, dan gw juga ngga pengen dia keinget trus nangis lagi. Minggu sore sekitar pukul 4 gw berpapasan dengan Adel di tangga kost gw, sempat gw bertanya hendak kemana dia sore itu. Adel hanya menjawab singkat “Mau cari makan dulu To” dan selanjutnya dia bilang kalo entar malem dia mau minjem komputer gw buat ngerjain tugas. To Be Continued…To Part 4

Comments are closed.