Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 2

Pertengahan Agustus 1999….. cerita berlanjut, setelah gw positif mendapatkan kost kusempatkan untuk pulang ke Surabaya sekedar untuk mengambil komputer gw dan beberapa perlengkapan lainnya. Hari ini adalah hari pertama gw di kost ini, masih kacau balau dalem kamar gw dan akhirnya mulai gw atur satu persatu barang gw. Mulai dari lemari plastik kecil hingga mengatur gulungan kabel kabel Komputer gw yang bejibun banyaknya. Gw liat di depan kamar gw masih belum ada tanda tanda kehidupan. “Belum ditempatin sama Adel mungkin ya” dalam hati gw. Keesokan harinya sekitar jam 8 pagian saat gw bersiap mau mandi ternyata pintu kamar depan sudah sedikit terbuka, tapi gw cuekin aja dan langsung ngeloyor ke kamar mandi yang letaknya memang diantara kamar gw dan Adel. Setelah mandi gw langsung bersiap siap buat pergi ke kampus karena emang hari ini gw ada jadwal untuk urusan administrasi dengan kampus gw. Sesaat sebelum gw berangkat tiba tiba pintu kamar gw diketuk…. “knock knock….” suara pintu diketuk sembari masih memegang sisir, karena emang gw lagi nyisir akhirnya gw bukain itu pintu. Dan ternyata itu Adel “Sorry ganggu To, gw cuman mau nanya apa elo punya terminal untuk kabel gitu ?” Tanya Adel “Terminal kabel ? maksud lo buat paralel gitu ya ?” sembari gw celingak celinguk cari barang yang dimaksud Adel “Iya untuk manjangin kabel soalnya vacuum cleaner gw kabel nya pendek banget” tambah Adel “Oh kayanya ada nih Del” sambil gw pungut tuh barang dan gw kasih ke dia “Wah, makasih To…kepake ga nih ?” tanya Adel “Sementara sih belum Del, lo pake aja dulu” sahut gw “Ok deh, makasih ya…lo mo ke kampus ?” tanya dia “Iya nih ada beberapa urusan administrasi lom beres” jawab gw “Oh ok deh, kalo gitu gw pinjem dulu ya To. Thanks before…” lanjut Adel “Ok…” lanjut gw Akhirnya pagi itu gw berangkat ke kampus buat selesaiin urusan administrasi dengan kampus, dan selepas itu gw belanja beberapa kebutuhan kost yang masih belum gw punya. Sesampainya di kost, gw masih ngeliat pintu kamar Adel terbuka dan reflek langsung gw samperin ke kamar dia. “Knock Knock” walaupun pintunya kebuka tetep gw masih tau sopan santun “Oh elo To, masuk aja sini” tawar Adel yang masih sibuk bersih bersih kamar “Ga apa apa gw masuk ?” tanya gw dari luar kamar “Ga apa apa kaleee, santai aja sini” lanjut dia “Set dah, kamarnya Adel bener bener kamar cewe banget. Semuanya serba rapi dan teratur, beda banget sama kamar gw” dalam hati gw “Dari tadi belum selesai bersih bersih Del ?” tanya gw “Iya nih To, dari tadi masih berantakan” lanjut dia “Set dah…rapinya ke gini dia bilang berantakan” pikir gw “Eh iya To, terminal kabel nya mau gw balikin nih. Gw udah selesai pake nya” kata Adel sambil ngasih terminal nya ke gw “Bener udah ga butuh lagi ? gw masih ada kok…” sahut gw “Oh lo masih ada ? ini gw pake ga apa apa ?” tanya dia lagi “Ga pa pa deh” kata gw, padahal gw sendiri lupa masih punya atau engga. Karena seinget gw, terminal kabel gw bawa beberapa biji dari Surabaya buat jaga jaga daripada beli lagi disini. “Ya udah gw balik ke kamar gw dulu ya” lanjut gw “Makasih ya To, entar kalo gw udah ga sibuk, gw main ke kamar lo deh” “Ok Del” sambil ngeloyor pergi ……keesokan harinya sekitar pukul 7 pagi Gw buka pintu kamar gw dengan mata masih kriyip kriyip, dan yang gw liat pertama kali adalah Adel yang sedang baca buku di deket balkon antara kamar gw dan dia. “Baru bangun To ?” tanya Adel “Iya nih Del, lo bangun jam berapa? jam segini udah rapi, mo ke kampus ?” tanya gw “Iya To tadi bangun nya kepagian, trus mandi abis itu nganggur, mending baca novel deh” lanjut dia “Lo mo ke kampus juga To ?” tanya Adel “Ga kok, ga ada acara apa apa gw hari ini” jawab gw “Ya udah disini aja ngobrol nemenin gw” pinta Adel akhirnya gw geret kursi yang ada di depan kamar gw ke deket Adel. Takjub bener gw liat ini cewe, bener bener sempurna menurut gw. Karena seumur umur gw idup di Surabaya belum pernah liat cewe secakep Adel. “Baca novel apa Del ?” tanya gw “Oh ini ? novel ringan remaja kok To, buat nemenin gw kalo baru boring” lanjut dia “Ow…” udah keabisan kata kata buat pembicaraan gw “Udah sarapan To ?” tanya Adel “Belum lah, baru juga bangun hehehe” sahut gw “Lo mau roti? gw ada roti nih kalo lo mau…” tawar Adel ke gw “Ga deh makasih Del” tolak gw “Heh, pake malu malu segala…udah ayo ambil aja” sambil maksain terus rotinya ke gw. “Yey elo, ya wes sini gw ambil satu ya…” lanjut gw “Nah gitu dong, kita khan besok besok tiap hari juga ketemu. Ngapain juga pake malu malu iya khan ?” kata Adel dengan mimik serius “Hahaha…bisa aja lo” lanjut gw Akhirnya pagi itu gw ngabisin waktu dengan Adel ngobrol dan bercanda sembari menunggu jam 9 pagi. Dalam hati gw “[I]mimpi apa gw ya, punya temen kost secakep dia, orangnya juga ga sombong, enak diajak ngobrol, ngomongnya selalu nyambung, diajak bercanda juga okay…..” Masih Continued…..ke Part 3

Comments are closed.