Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 12

Aroma kopi yang gw bikin pagi ini begitu menusuk hidung. Di tengah sejuknya pagi hari lembah ciumbeluit gw menatap kamar Adel.
“Kenapa ya harus ada lo ya Del ?” dalam hati gw
Terus terang semenjak gw kenal sama Adel yang istilahnya “begitu mempesona” kaum pria, gw sendiri jadi menjadi seorang pembanding wanita.
Gw sekarang cenderung terkesan menjadi seorang pemilih. Gw menganggap Adel adalah sosok kesempurnaan, dan itu terkesan dari cara gw berpikir tentang wanita yang selama ini pernah gw kenal dan gw temuin.
Sebuah image kecantikan wanita yang telah tertanam secara tidak sadar dalam otak kecil gw !
Misalkan gw ketemudan kenal dengan cewe A atau cewe B yang mungkin juga cantik dan baik menurut gw, tapi akhirnya fikiran kecil dalam otak gw akan langsung meng “compare”
mereka dengan Adel yang sebenernya notabene bukan siapa siapa gw juga. Padahal gw juga terus terang ga pernah mengharapkan apa apa dari Adel, tapi ga bisa dipungkiri juga sebagai seorang cowo normal kalo gw juga suka sama Adel.
Justru sekarang gw yang ngerasa terpuruk. Entah mungkin apa istilah yang tepat untuk istilah ini gw juga ga tau, “cinta bertepuk sebelah tangan?” ngga juga, karena gw juga belum pernah
nyatain cinta gw ke Adel. Mungkin gw yang terlalu takut dengan sosok seorang Adel, tapi memang terus terang gw takut dengan “kharisma” kecantikannya
Seperti beberapa waktu lalu saat gw pertama kalinya jalan bertiga untuk makan dan main billiard dengan Adel dan Ian. Kita pergi bertiga waktu itu, dan sebenernya gw juga ga pengen Adel ikut. Maksud gw kalo emang mo billiard ya berdua aja, terus terang gw ga enak kalo
sama Adel. Tapi Adel nya terus terusan maksa Ian supaya boleh ikut karena dia juga baru ngga ada kerjaan.
Sesampainya di tempat billiard yang waktu itu sudah mulai penuh orang, gw bisa ngeliat hampir semua pandangan mata tertuju ke Adel. Padahal kalo gw pikir di tempat billiard gw biasa main juga banyak cewe cakep nya. Gw sendiri bukan mau nge Dewi-in si Adel, tapi ya gw terus terang aja kalo si Adel itu bener bener beda.
Mungkin kalo jaman sekarang itu bisa diibaratkan kalau seorang Luna Maya jalan di depan lo, pastinya elo bakalan nengok atau ngeliatin khan ? Tapi ya semua itu emang relatif sih. Tiap orang pasti punya penilaian yang berbeda.
Mungkin si Adel lebih cocok jadi artis kali ya ? atau emang orang orang itu ngira si Adel artis ? hahaha…inilah gw sekarang ! malah jadi mikir pikiran orang yang sebenernya GA PENTING banget ! Tapi gw liat dari sikap Ian, dia sendiri serasa enjoy bersama Adel seakan tidak peduli dengan pandangan mata orang orang lain ke mereka. Hehe…mungkin itulah yang gw belum siap kalo misalkan gw jalan sama Adel. Rasa minder gw mungkin jauh lebih kuat
dari sebuah kebanggaan dan itu pasti !
“Klik….”
Suara pintu kamar Adel membuyarkan lamunan gw, dan tampak Adel dengan mata kriyip kriyip ngeliat keluar kamar dan memandang gw
“Heh To….udah lama lo disitu ?” tanya Adel
“Lumayan Del, baru bangun lo ?” tanya gw
“Iya nih, bentar To gw belet pipis” lanjut Adel sambil kucek kucek mata dan ngeloyor ke kamar mandi
“ye, kebelet pipis aja dibanggain” sambil gw sruput kopi gw
Beberapa saat kemudian Adel sudah selesai dari “pipis” nya sembari mencuci muka nya.
“Eh lo ngopi ya ? kok ga bikinin gw sekalian ? bikinin gw gih sana ?” pinta Adel tanpa rasa
bersalah
“Set dah lo, gw udah PW nih….duduk manis kaki diangkat ke tembok sambil minum kopi. Gw aja sampe males gerak gara gara dingin banget, lo nya malah suruh gw bikin kopi” protes gw
“Dah ah bawel, sana bikinin kopi gw dulu” Adel duduk di sebelah gw sambil kucek kucek matanya
Mau ga mau daripada si Adel tambah cerewet akhirnya gw bikinin kopi buat dia, dan itulah pertama kalinya gw bikinin Kopi buat Adel
“Nih Del kopi lo…..” sambil gw ulungkan segelas mug kopi hitam panas made by Anto
“Nah gitu dong…..makasih ya To” kata Adel sambil menerima mug dari gw
“Maaf ya kalo ga enak Del” lanjut gw sambil duduk
“Yee, ga niat bikinin nih ! belum belum udah bilang ga enak !” kata Adel cemberut
“Ah udah lah, serba kalo salah sama lo” kata gw sambil nyeruput kopi gw
“Hahaha….gitu aja marah lo” kata Adel
“Abis lo nya bawel !” kata gw enteng
“Hahaha” Adel pun tertawa
Pemandangan pagi ini cukup indah, memang dari balkon tempat kami duduk bisa melihat perbukitan di lembah seberang. Dan itulah yang menjadikan gw betah di duduk di balkon,karena emang suasananya yang sangat tenang dan pemandangan yang indah.
“To….kapan kapan kita jalan jalan kesana yuk” kata Adel sambil nunjukkin bukit seberang
“Hah ? ngapain ? kurang kerjaan aja ! itu khan masih hutan ! belom ada rumah sama sekali disana !” terang gw ke Adel
“Ya ga papa kalee, namanya juga cuma jalan jalan ! emang kalo ada rumah mo ngapain ? bertamu ?” canda Adel
“Juh ah males….dari sini aja keliatan deket, aslinya jauh tuh Del, apalagi kalau jalan kaki” lanjut gw
“Ah elo To….dasar pemalas ! belum dijalanin juga udah takut duluan !” kata Adel
“Hahaha, lha abis elo kaya ga ada kerjaan lain aja” canda gw
“Yeeee, emang kita sekarang baru ga ada kerjaan khan ? malah ngopi ngopi disini” Adel pun nyeruput kopi nya
“Eh…enak To kopi bikinan lo, kopinya beda ya ?” tanya Adel
“Ah ngga kok, cuman pake kopi Kapal api biasa kok. Perasaan lo aja kali” kata gw sambil ketawa kecil
“Iya kali ya ? hehehe….perasaan gw aja kali” lanjut Adel
“Hahaha…lo tuh ye !” sambil gw keluarin sebatang rokok dari bungkusnya
“Bukit di depan itu dekat di mata tapi jauh di jalan ya To ?” dengan polosnya Adel nanya
“Yang ada juga istilah jauh di mata dekat di hati kali Del” jawab gw enteng
“Ye….kok lo malah jadi ga nyambung gitu ? apa hubungannya coba sama bukit itu ?” lanjut Adel
“Heh ? ga tau lah gw. Lo nya juga nanya aneh aneh aja !” tegas gw
“Iya kayanya dia itu ( bukit ) udah deket di mata gw, tapi kalo dijalanin pasti akan kerasa jauh seperti yang lo bilang” kata Adel sambil menerawang jauh ke arah bukit
“Eitss…ini pasti ga ada hubungannya sama bukit itu kan ? hayo…ngaku lo Del” selidik gw
“Ada apaan sih ? baru ribut sama Ian ?” selidik gw lagi
“Eh eh, ngga ! kok lo bisa nyimpulin gitu ?” kata Adel
“Abisnya lo kaya orang baru banyak pikiran !” jawab gw
“Kalo banyak pikiran itu bener To, kalo ributnya engga. Masih fine fine aja kok gw sama Ian” jelas Adel
“Sukur deh, emang banyak fikiran apa lo Del ?” gw berani beraniin tanya ke dia
“Ya banyak deh To, mulai dari kuliah gw sampe hidup gw” jawab dia
“Ya udah lo bikin santai aja Del, ga usah ngoyo kalo kata orang jawa” sambil gw hembuskan asap rokok gw
“Pengennya gitu sih To, tapi susah ngejalanin nya” Adel sembari meminum lagi kopinya
“Ya itu dia To, sama aja kaya lo bayangin bukit itu tuh !” sambil nunjuk bukit di depan
“Ibaratnya kuliah gw sebenernya juga tinggal beberapa puluh SKS lagi dan gw bisa lulus. Tapi kenapa ya kok gw ngerasa masih panjang banget jalannya ?” kata Adel
“Kalo dipikir pikir cepet kok sebenernya Del ! kita ngelewatin satu hari aja ga kerasa, pasti satu semester bakalan cepet juga jalannya ! iya khan ?” sanggah gw
“Itu mungkin buat elo To, kalo buat gw rasanya engga. Gw ngerasa tuh satu hari lamaaaa banget jalannya ! kadang sampe bosen sendiri !” kata Adel
“Mungkin kali ya Del ? emang buat gw waktu jalannya cepet sih, sejam dua jam, sehari dua hari ga kerasa buat gw.” kata gw sedikit mengambil kesimpulan
“Iya To, dan gw sendiri masih ga kebayang kalo setelah kuliah nanti masih akan ada dunia kerja lagi yang menanti” kata Adel lagi
“Nah mungkin nanti kalo lo dah kerja, pasti waktu bakalan berjalan cepat Del !” lanjut gw
“Ah mana ada ! biasa juga yang pada kerja juga ngerasa sehari itu berjalan lambat” sanggah Adel
“Iya juga sih ya ?” bego banget gw punya pendapat kaya gitu
“Tapi ya itu tadi sih To, gw sendiri masih ngerasa ga punya jalan ! ga tau mau jadi apa besok ! sama sekali ga kebayang…. !” kata Adel sambil menghabiskan tegukan kopi terakhirnya
“Pikir yang deket deket dulu aja Del, jangan kejauhan. Yang penting gimana cara kamu nyelesaiin kuliah kamu dulu !” saran gw
“Iya, itu juga yang pengen gw lakuin sekarang To” jawab dia
“Dan yang jelas gw pengen ngerasa bahagia….” kata Adel lagi
“………”
Sesaat hening tercipta, mata Adel mulai berkaca kaca, dan gw sendiri takjub dengan ke-sensitif-an Adel. Ternyata Adel begitu sensitif dalam memahami kata kata dan fikirannya terhadap perasaan ! Mungkin begitu banyak fikiran dan emosi dalam diri Adel yang ingin dia keluarkan tapi dia tidak bisa mengeluarkannya, dan itu menjadikannya sebagai seorang pelamun.
“Gw masuk kamar dulu ya To, mo siap siap ke kampus” Adel menyeka segelinang air ujung matanya
Mungkin dia malu untuk menangis, dan sepertinya keadaan mental dia sedang turun drastis entah apa sebabnya
“Ok Del, udah jangan sedih Del…” pinta gw
“Ga kok To, makasih ya udah mau berbagi sama gw” kata Adel sambil ngasih mug nya ke gw
“Dan makasih buat kopinya ya” dan Adel pun berlalu memasuki kamarnya
“Klik” terdengar suara pintu ditutup
Gw memandang lagi kamar itu, dan gw ngerasa seakan ada aura dari kamar itu. Aura yang indah menurut gw, tapi aura itu masih sangat labil. Terkadang aura itu begitu kuat tetapi terkadang aura itu begitu lemah seperti saat ini.
To Be Continued…..Menuju PART 13

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s