Just my another Personal WordPress.com weblog

KISAH DUA KAMAR part 11

Cowo Adel yang baru namanya Ian, dan sepertinya dia cukup baik untuk menjadi seorang
“[I]cowo[/I]” nya Adel. Ian sendiri pun sering meluangkan waktu untuk ngobrol dengan gw dikala dia nungguin Adel. Gw sendiri juga ga pernah lihat si Ian sampe masuk ke kamar Adel.
Mentok mentok cuma nunggu di luar kost atau di balkon, dan dari tutur bahasa Ian sepertinya dia sudah cukup Dewasa dan sepertinya dia juga seorang yang smart.
Dan yang lebih bikin gw seneng, ternyata sifat sifat Adel semakin membaik semenjak berhubungan dengan Ian. Adel udah jarang keluar malem dan pulang pagi lagi. Jika dia pulang malem pun biasanya yang gw tau juga dianterin sama Ian, dan Ian biasanya langsung bergegas pulang setelah mengantar Adel hingga depan kamar. Benar benar 180 derajat keadaannya sekarang pokoknya.
Suatu saat ada obrolan singkat gw di balkon dengan Ian yang masih gw inget sampe sekarang
“[I]Mo jalan yan ? ( panggilan gw ke Ian )[/I]” tanya gw ke dia yang saat itu lagi nunggu Adel ganti baju
“[I]Iye nih To, cuman mau jalan cari makan paling[/I]” kata dia
“[I]oh, ya udah met makan deh[/I]” kata gw sambil beranjak mo masuk kamar gw
“[I]sini dulu aja To, kalo lo ga sibuk…nemenin gw dulu, paling Adel juga masih agak lama….[/I]” pinta dia
“[I]….ok[/I]” gw urungkan niat gw masuk kamar
“[I]gw liat lo jarang pergi pergi ya To ?, hampir tiap gw kesini pasti ada lo[/I]” tanya Ian
“[I]ah ga juga kok yan, tapi gw kalo pergi juga palingan cuma ke kampus atau main billiard[/I]” jawab gw
“[I]oh lo suka billiard juga ya, kapan kapan adu deh sama gw[/I]” tantang Ian
“[I]hahaha gw baru belajar kok yan[/I]” jawab gw sambil ketawa
“[I]ah gw juga cuman bisa bisaan aja kok billiardnya[/I]” kata Ian
“[I]ya udah kapan kapan deh kita main yan[/I]” lanjut gw
“[I]oke deh, biasa main dimana ?[/I]” tanyanya lagi
“[I]biasa sih di braga, tapi kalo disana penuh ya cari tempat lain yang sepi. Yang penting bisa main dan menyalurkan hobi[/I]” kata gw
“[I]hehehe[/I]” Ian menanggapi dengan ketawa kecil
“[I]rokok yan ?[/I]” tawar gw ke Ian
“[I]ga To makasih, gw ga ngerokok[/I]” tolak dia
“[I]ohhh okay…[/I]” sambil gw nyalain rokok gw
“……….”
Tiba tiba suasana hening, karena antara gw dan Ian ga tau mo ngobrolin apalagi…..
“[I]To…..[/I]” kata Ian
“[I]Lo mo ikutan pergi makan bareng kita ?[/I]” tawar Ian
“[I]Ga ah, kalian aja pergi berdua[/I]” tolak gw
“[I]Ga apa apa lagi To, lagian Adel juga pasti seneng kalo perginya rame rame[/I]” ajak dia lagi
“[I]Udah ga apa apa yan, kalian aja deh[/I]” tolak gw lagi
“[I]Ya udah kapan kapan ya To, kalo lo ga mau sekarang[/I]” lanjut dia
“[I]sip deh[/I]” jawab gw
“[I]Eh To, lo belum punya cewe ya ?[/I]” tanya Ian tiba tiba
“[I]belom yan, masih belom laku laku neh gw haha[/I]” kata gw sambil ketawa
“[I]haha emang barang, belom laku[/I]” canda Ian
“[I]kurang beredar aja kali lo[/I]” lanjutnya
“[I]iya mungkin nih, kurang beredar plus udah kadaluarsa[/I]” lanjut gw
“[I]lo sendiri dulu kenal Adel dimana yan ?[/I]” tanya gw
“[I]dikenalin sama temen kampus gw To[/I]” lanjutnya
“[I]dan sejak awal kenalan gw langsung suka sama Adel, dan ternyata ngga bertepuk sebelah tangan[/I]” kata dia sambil bercanda
“[I]hahaha…[/I]” gw nanggepin dengan ketawa
“[I]tapi jujur To, kalo boleh dibilang Adel tuh paket komplit nya cewe deh. Awal awal gw jalan sih emang gw rada kaget sama kebiasaan kebiasaannya yang gw rasa itu buruk[/I]” Ian mulai
curhat
“[I]oh…..[/I]” gw serius dengerin kata katanya
“[I]tapi sekarang Adel udah banyak berubah kok, iya ga To ?[/I]” tanya Ian tiba2
“[I]hah ? berubah apanya ?[/I]” tanya gw bingung
“[I]iya, sifat dan sikap dia udah banyak berubah. Perlahan tapi pasti….[/I]” lanjut Ian
“[I]maksudnya ?[/I]” tanya gw
“[I]iya kebiasaan kebiasaannya yang dulu gw anggap buruk. Sekarang udah mulai hilang satu persatu[/I]” lanjut dia
“[I]bagus lah kalo kaya gitu yan[/I]” lanjut gw
“[I]sebenernya kalau dipikir pikir, pacaran itu ngga susah khan ya to ?[/I]” lanjutnya
“[I]selama bisa saling ngertiin satu sama lain pasti jalannya lancar[/I]” lanjutnya.
Gw heran sama si Ian neh, kita berdua belum kenal terlalu deket. Tapi dianya malah curhatan
sama gw….
“[I]iya bener yan[/I]” gw iya iyain aja deh omongan si Ian
“[I]Ya kalo lo emang serius sama Adel, ya serius-in lah terus. Sepertinya Adel juga seneng jalan sama lo[/I]” kata gw sok tau
“[I]Iya, gw serius sama Adel To[/I]” lanjut Ian
“[I]Pokoknya sekarang gw berusaha untuk selalu ada buat Adel saat dia butuhin gw. Dan gw juga harap sebaliknya, Adel akan ada saat gw butuhin dia di samping gw[/I]”
“………”
Tiba tiba Adel keluar dari kamarnya
“[I]hayoooooo pada ngomongin gw ya[/I]” sentak Adel sesaat setelah buka pintu kamarnya
“[I]hahaha….ge er lo[/I]” kata Ian ke Adel
“[I]yeeee gw denger lagi dari kamar. Tapi cuman denger samar samar sih, yang pasti ngomongin gw khan ?[/I]” selidik Adel
“[I]hahaha[/I]” gw ketawa ketiwi sendiri
“[I]ya udah ah, yuk jalan Del[/I]” lanjut Ian sambil mengusap rambut Adel
“[I]ikut yuk To, cuman makan aja kok[/I]” tawar Adel
“[I]ga ah, kalian aja[/I]” tolak gw lagi
“[I]iya nih, tadi juga udah gw ajak Del…ga mau juga[/I]” Ian meimpali
“[I]hehehe…udah lah ga apa apa[/I]” lanjut gw
“[I]ya udah kita jalan dulu ya To, tar gw bungkusin aja deh lo kaya biasanya…hehehe[/I]” ejek Adel
“[I]hahaha[/I]” Ian pun ketawa
“[I]nah ga apa apa kalo dibungkusin….heheh[/I]” kata gw sambil mau buka pintu kamar
“[I]yeee lo tuh ye….[/I]” kata Adel sambil ketawa
“[I]ya udah bye To…[/I]” lanjut Adel
“[I]Gw pergi dulu To…Thanks ya[/I]” kata Ian
Sesaat setelah mereka pergi, gw pun rebahan diri di kamar dan mulai memejamkan mata gw.
Sesaat sebelum gw tertidur masih teringat sedikit pembicaraan gw dengan Ian
“[I]Pokoknya sekarang gw berusaha untuk selalu ada buat Adel saat dia butuhin gw. Dan gw juga harap sebaliknya, Adel akan ada saat gw butuhin dia di samping gw[/I]” kata kata itulah yang gw inget dan mungkin itulah kunci dari sebuah hubungan.
Mungkin ibarat simbiosis mutualisme dalam pelajaran biologi. Tentang sebuah pelajaran
dimana kedua belah pihak saling membutuhkan dan saling melengkapi.
Saat aku membutuhkan kamu, aku selalu berharap kamu ada untuk aku dan saat kamu
membutuhkan aku, akupun akan selalu berusaha untuk bisa ada untuk kamu.
Meskipun gw masih jomblo ( [I]kasian bener[/I] ) tapi ada sebuah pelajaran yang bisa gw petik
hari ini. Dan gw pun terlelap dalam tidur
To Be Continued to PART 12

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s