Just my another Personal WordPress.com weblog

Welcome to my blog!

Welcome to my personal blog… It’s all about my activities, tips, inspirations, and everything that happened around us. Visit and enjoy… I’ve been meaning to update my site and to have blog for about 3 years, so better late than never Lots of good things coming your way, including an update at least once a month. Stay tuned for more details! Remember, you can subscribe to my blog via the RSS feed.

Latest

ABOUT ME

Hey Check this out

POETRY

Hey Check this out

TECHNICAL

Hey Check This

Me Playing

Hey Check This Out

———————

Wanjrit bablas… Yaudah sekalian lanjut aja ampe pagi.. 😝😝😝 – at Garuda Indonesia™ Corporate Information Technology

View on Path

#pathdaily – with Yohan Hadikusumo

View on Path

Listening to Pull Harder On the Strings of Your Martyr by Trivium

Listening to Pull Harder On the Strings of Your Martyr by Trivium at Garuda Indonesia™ Corporate Information Technology

Preview it on Path

Aside

KISAH DUA KAMAR part 15

“Tuit…Tuit…Tuit” ada message baru di Handphone gw

“dari Ian….” saat gw baca nama pengirimnya

“To, gw mau minta tolong sama elo. Seminggu ini gw pergi ke Medan, gw minta tolong elo nemenin
Adel ya ! Tolong jagain dia aja, ingetin suruh makan, soalnya itu anak kadang suka lupa makan !
Thanks To” isi SMS ian

“set dah, gw malah disuruh Ian jadi bodyguardnya Adel…ngga perlu ada gw juga gw yakin si Adel
bisa jaga dirinya sendiri kok, posesif bener nih si Ian ! ” dalam hati gw

“Yan, sorry bukannya gw nolak. Tapi si Adel khan udah besar, dari dulu Adel juga sering keluar cari
makanan sendiri kok. Gw malah ga enak ntar kalo jalan berduaan sama Adel” gw balas SMS gw ke
Ian

“Tuit….Tuit…Tuit” beberapa saat kemudian Ian membalas lagi

“Ga apa apa To, gw cuma mau minta tolong aja ke elo. Selama lo ga sibuk dan bisa nemenin Adel,
tolong temenin dia ya. Kadang gw sedikit khawatir sama dia kalo posisi gw jauh sama dia !” balas
Ian

“Ok deh yan, asal jangan lupa oleh olehnya dari sana ya” akhirnya gw OK ‐ in aja permintaan Ian.

Gw sendiri yakin Adel bisa jaga dirinya sendiri disini, karena emang udah biasanya seperti itu. Tapi
ternyata dugaan gw salah….Saat malam harinya sekitar jam 7‐an malam, dengan berbekal celana
jeans belel dan kaus seadanya gw berencana untuk beli makan di tempat biasanya.

“klik….” gw tutup pintu kamar gw

“mau kemana To ? ” tampaknya Adel denger gw keluar kamar, dan dia pun membuka kamarnya

“beli makan di depan Del, mau nitip ?” tanya gw ke dia

“hmmmm, beli apaan ?” Adel nanya balik ke gw

“paling beli nasi goreng, abis bingung mo beli apaan ! lo jadi mo nitip ga ?” tanya gw lagi

“boleh deh, gw nitip satu ya !” jawab Adel

“okay, pedes ngga ?” lanjut gw

“pedes dikit aja To, bentar ya gw ambilin duitnya” kata Adel seraya membalikan badannya

“ntar aja Del. pake duit gw dulu aja” kata gw sambil berjalan perlahan menuruni tangga

“eeeehhhh…bentar To…bentar !” teriak Adel

“apaan lagi ?” gw sedikit berteriak

Tiba tiba gw lihat Adel udah keluar kamarnya dengan menggunakan jaket

“gw ngikut aja ya To, males gw sendirian di kost” pinta nya

“loh khan cuman mau dibungkus aja Del” lanjut gw keheranan

“ga apa apa deh To, lagian juga pegel gw tiduran mulu di dalem kamar ! pengen jalan jalan aja !
boleh ga nih ?” Adel mulai memicingkan matanya ke gw

“ya udah deh ayuk, kalo emang lo mo ikut ya udah entar makan disana aja sekalian” tanpa sadar gw
ngomong kaya gitu

“nahhhh gitu dong, dah yuk cabutttt…..” kata Adel sumringah sambil ngedorong badan gw, sehingga
hampir aja gw terjerembab ke bawah.

“hahahaha……” Adel ketawa seneng

“huuuuuuuuu emang jail ya lo !” gerutu gw

Akhirnya malem itu kita berjalan dari kost kita kearah tempat warung nasi goreng langganan gw.
Perasaan gw saat ini bener bener campur aduk, antara bangga dan tengsin ! Di satu sisi bangga
karena bisa jalan bareng Adel, disisi lain ada perasaan minder dan malu jalan sama Adel.

“Anto anto……lo itu kaya ga pernah jalan sama makhluk yang berwujud wanita ya ! Kemana aja loe !
” hati kecil gw seakan menghina gw

Tapi emang gw akuin gw sendiri jarang deket dan kenal sama cewe, sepertinya selama ini gw selalu
menutup sebelah mata gw. Gw lebih suka hal hal yang berhubungan dengan kesenangan pribadi dan
hobi gw. Tapi terkadang gw sendiri ga memungkiri pernah menyukai beberapa wanita temen
kampus gw selama kuliah ini. Tapi ya itulah gw, suka hanya sebatas suka. Dan gw terlalu takut untuk
mem‐follow‐up sebuah hubungan ke tingkat lebih lanjut.

Bahkan terus terang nih, gw denger dari beberapa temen gw kalo ada seorang cewe adik kelas gw
yang suka sama gw, Nita namanya. Gw sendiri pun merasakan itu, dan bahkan gw pun sebenernya
juga suka sama dia. Tapi ya kembali ke awal, rasa ga PD dalam diri gw nya itu yang akhirnya
membuat pupus semua angan.

“Malem mas Anto” sapa penjual nasi goreng, saat gw dan Adel sampai disana

“malem mas….” gw bales menyapa

“kaya biasanya mas ? bungkus atau makan disini ?” tanya si penjual

“iya mas, kaya biasanya !” jawab gw

“elo apa Del ?” tanya gw ke Adel

“hmmmm….apa ya ?” Adel sambil ngeliatin daftar menu yang terpampang

“sama kaya elo aja deh, bingung gw!” jawab Adel

“ye, udah pesen aja yang lo pengen !” lanjut gw

“ga deh, udah sama kaya elo aja” lanjutnya

“Ya udah mang, yang tadi saya pesen dibikin 2 porsi ya !” seru gw ke penjual nasi goreng

“bungkus atau makan sini mas Anto ?” tanyanya lagi

“makan sini aja mang” Tiba tiba Adel memotong pembicaraan

“hah ? ga dibungkus aja Del ?” sergah gw

“yeyyy, khan tadi elo sendiri yang bilang kalo mo makan disini aja, gimana sih ! ga jelas !” Adel pun
mencari tempat duduk kosong

“ya udah lah….ngikut aja gw ” gw pun akhirnya mencari tempat duduk di sebelah Adel

“lo mo minum apa Del ?” tawar gw

“Teh tawar anget aja To!” jawab Adel

“oke….bentar gw pesenin” gw beranjak dari tempat duduk gw buat mesen minuman

Ga berapa lama kemudian, minuman pun diantar. Gw mesen Jeruk panas sementara Adel mesen teh
anget. Gw perhatiin ADel mengaduk aduk teh tawarnya…

“kepanasan ya Del ?” gw berusaha memulai pembicaraan

“ga kok To…cukupan” jawab Adel

“kurang manis ya ? namanya juga teh tawar Del, lo aduk seribu kali pun ga bakalan manis !” canda
gw

“nah lo tuh ye, emang suka cari sensasi ! gw juga tau kali ini teh tawar ! ga bakalan manis mau
diaduk berapa kalipun !” jawab Adel ketus

“hahaha, sewot nih ye….becanda kok Del” sambil gw mengiba ke Adel

“iya iya, gw juga tau kok kalo elo becanda…santai aja kali To” Adel pun tertawa

“tapi terus terang gw lebih suka teh manis sih” terang Adel

“loh suka teh manis kok malah mesen teh tawar ?” gw keheranan

“ga tau, lagi pengen aja…” Adel memandang gelas tehnya sambil terlarut dalam lamunannya

“eh malah ngelamun lagi….ayo bangun bangun” sambil gw goyangin tangan gw di depan matanya

“hahaha….apaan sih !” Adel menepis tangan gw sambil tertawa kecil

“ga kok To, lagi bayangin omongan lo aja barusan !”

“hah, apaan coba” gw sedikit kaget

“ya itu tadi, teh tawar ya tetep aja tawar. Ga bakalan manis meski diaduk berapa kali pun” kata Adel

“iya emang bener gitu kan kenyataannya” gw mengamini perkataan Adel

“tapi gw pengen ngerasain teh tawar ini jadi kerasa manis di tenggorokan gw To !” lanjut Adel

“ah elo becanda aja Del, ngimpi kali lo !” sanggah gw

“ye….kali aja bisa To, who knows !” Adel pun tertawa

Akhirnya nasi goreng pun tiba di meja kami, dan tampaknya malam ini Adel sangat menikmati nasi
goreng nya karena tidak tersisa sedikit pun nasi di piringnya.

“nasi gorengnya yang enak apa elo yang kelaperan Del ?” canda gw

“ah lo ini ngehina mulu kerjaannya” Adel cemberut

“hahaha…” dan gw pun tertawa

“tapi emang enak kok, gw baru tau disini ada nasi goreng enak ! lo udah jadi langganan disini ya ?
sampe mang mang nya pada kenal lo semua !” tanya Adel

“iya gw tau dari temen kampus gw, lagian juga harganya juga ga mahal. Makanya gw kalo lagi
tongpes pasti makan disini !” jawab gw

“berarti sekarang baru tongpes dong ?” tanya Adel sambil ketawa

“khan ada Elo ! Elo khan tabungan berjalan gw !” gw tertawa terbahak bahak

“sial lo !” Adel menggerutu

“Balik yuk Del” pinta gw

“yuk, gw yang bayar ya !” kata Adel

“ga usah, gw aja….” cegah gw

“katanya tongpessss….udah ga usah sok jaim gitu deh. Sini gw bayarin ajah !” Adel pun bersikeras

“khan gw ga selalu tongpess setiap kali kesini, ngehina lo ye” bantah gw

“hahaha…ya udah cepet gih sana bayarin” kata Adel sambil menghabiskan sisa Teh nya

“berapa mang ?” tanya gw ke penjual nasi goreng nya

“jadi satu atau bayar sendiri sendiri ?” si penjual itu nanya balik ke gw

“jadi satu aja” jawab gw

“sepuluh ribu semuanya mas Anto” kata si penjual nasi goreng itu

“nih mang” sambil gw sodorin duit dua puluh ribuan

“ini kembalinya sepuluh ya !” kata si penjual nasi goreng

“itu pacarnya mas Anto ya ?” tanya si penjual dengan iseng

“Iya mang, saya pacar keduanya mas Anto, pacar pertamanya komputernya di kost !” jawab Adel
dengan jayusnya

“hush, ngaco aja lo Del….” sanggah gw malu malu

“hahahaha….” penjual nasi goreng dan Adel pun tertawa bersamaan

“pacar betulan juga ga apa apa kok mas Anto, geulis pisan ini si neng” goda penjual nasi goreng

“wah, makasih banyak deh mang” lanjut Adel

“kita balik dulu ya mang” Adel pun berpamitan

Sepanjang perjalanan pulang ke kost kita lalui dengan banyak banyolan dan hinaan antara kita
berdua dan itu pun berlanjut ke balkon kost hingga larut malam.

KISAH DUA KAMAR part 14

Kuliah gw sebentar lagi bakalan kelar, begitu pula seharusnya Adel. Gw sendiri pernah
denger cerita dari dia kalau dia itu sempat tertinggal beberapa SKS, dan dia akan kejar itu.
Adel, Ian dan gw juga mulai sering jalan bareng meskipun hanya sekedar makan atau main
billiard.

Menurut Adel, Ian adalah sebuah kesempurnaan buat dia. Dan emang harus gw akui kalau
mereka itu memang pasangan serasi. Ian sendiri tampaknya cukup dewasa sikapnya dalam
membina dan menjaga hubungannya dengan Adel, dan terus terang kadang gw iri dengan
keadaan itu. Seperti yang pernah gw bilang sebelumnya, gw selalu ingin ada di posisi itu, gw
selalu pengen ada di samping Adel sebagai pacar bukan sebagai seorang teman. Mungkin
hidup gw sekarang seperti pepatah “pungguk merindukan bulan”, menantikan keajaiban
terjadi….

“Jreeeng….Jreeenggg….Jrenggg” pagi ini gw mainin gitar gw di balkon

“klik….” Adel membuka pintu kamarnya

“Ahhhh elo nih To, main gitar pagi buta gini ! Bikin gw kebangun deh !” kata Adel

“Set dah non….ngga liat jam apa ? Ini hari Minggu dan udah setengah sembilan” sahut gw

“tuh liat mataharinya udah diatas ! matahari nya juga udah mandi tuh dan siap siap mau
sarapan !” canda gw ke Adel

“hehehe….dasar elo nih To, jayus tau ngga !” kata Adel sambil ngeloyor ke kamar mandi

“ye…biarin” sahut gw lagi

“Ih dingin banget ya pagi ini To ?” kata Adel sesaat setelah melakukan “ritual” paginya

“he eh, hawanya agak dingin belakangan ini” jawab gw sambil stem gitar gw

“ga bikin Kopi To ? Padahal gw udah ngarep ada kopi panas nih !” kata Adel sambil duduk
di sebelah gw

“Udah dari tadi abisnya Del, lo aja sendiri sana kalo mau ngupi !” sahut gw enteng

“yeee, gw khan males bikinnya. Pengen nya instant udah siap gw minum” kata Adel

“ya itu ada bungkusan kopi instant di kamar gw kalo lo mau” lanjut gw sambil memicingkan
mata dengerin nada gitar

“yeeeeee maksudnya yang udah jadi dodol !” Adel sedikit kesel

“Udah ah gw mau masuk kamar aja, dingin disini ! Sekalian mo bikin kopi !” kata Adel
ngeluyur pergi

Beberapa saat setelah gitar gw stem, gw pun mendendangkan ( heh emang dangdut kaliii ! )
beberapa lagu. Dan tiba tiba ada suara dari kamar Adel

“Antooooooo….berisik, gw mau tidur lagi ! masih ngantuk nih gw !” kata Adel

“Katanya mo bikin kopi, kok malah tidur lagi !” teriak gw dari sini

“Udah !!!, tetep aja masih ngantuk ! Lo ke kamar gw aja deh To, bawa gitar lo trus nyanyiin
gw nina bobo” sahut Adel dari dalam kamar

“ogah ah Del, ya udah sono kalo mo tidur. Gw mau main gitar di kamar gw aja !” sahut gw
lagi

“Ah elo To, sombong banget ga pernah main ke kamar gw. Kesini aja lah bentar !” kata Adel

“ya ya ya, bentar aja ya tapi” gw pun berjalan ke kamar Adel sambil menenteng gitar gw

“ih elo nih to, lama juga ga papa kaleee…santai aja sama gw ini” kata Adel menyambut
kedatangan gw di kamarnya

“wah, kamar lo udah banyak berubah ya ?” sambil gw pandangin sekeliling kamar Adel

“udah berapa taun mas ga main kesini ? kemana aja ? perasaan rumah lo deket deh dari sini
!” canda Adel

“hahaha…saya rumahnya di seberang situ kok mbak Adel” balas gw

“gimana suasana kamar gw sekarang To?” tanya Adel

“sip sip, udah bagus kok Del. Kayanya lebih nyaman dari yang dulu” jawab gw

“tapi kayanya ada yang kurang deh Del….hmmm” lanjut gw

“kurang apaan To ?” tanyanya

“belum ada komputernya !” potong gw

“yeeeeeeeee…ya udah besok gw beli komputer sendiri aja deh, gw ga boleh pake komputer lo
lagi khan ? ganggu ya To ?” Adel mulai sedikit ngambek

“hahahaha….tuh langsung ngambek khan?” gw tertawa terbahak bahak

“kamar nya udah ok ! tapi sayang yang punya kamar tukang ngambek” canda gw

“ih biarin, suka suka gw…weeeeeek” Adel ngelempar bantalnya ke gw

“dah sekarang lo main gitar disini aja, nyanyiin gw lagu nina bobo ya ! request nih !” lanjut
Adel

“satu lagu seribu perak ya !” gw sembari duduk di sebelah kasur Adel

“wah, bakat jadi tukang palak lo ye ! tukang ngamen di depan kampus aja cuma gw kasih
gope ! lha elo yang suaranya fals gitu minta serebu ! huh !” Adel sedikit tertawa

Gw pun mulai memainkan gitar gw, sementara Adel sibuk membaca novel sembari tiduran di
kasurnya. Entah udah berapa lagu yang gw nyanyiin sambil sesekali becanda bersama Adel.
Tak lama kemudian suara Adel menghilang, setelah gw lirik ternyata dia tidur lagi ! Kurang
ajar nih cewe, beneran gw disuruh jadi kotak musik peneman tidurnya.

Gw pun berani-beraniin untuk nutupin tubuh Adel dengan bed cover nya sebelum gw keluar
kamarnya. Setelah menyelimuti Adel, gw pun keluar dengan perlahan. Dan sebelum gw
menutup pintunya dari luar, gw sempetin sekali lagi melihat wajah Adel yang sedang tertidur.

“Adel….adel, seandainya gw…..” buru buru gw potong pikiran gw yang aneh aneh dan
kemudian gw tutup pintu kamarnya

KISAH DUA KAMAR part 13

“Antoooooooooooooo……….bragh…” Adel memukul pintu kamar mengagetkanku

“setannnnnnnnn !” hampir aja gw mati jantungan

“hahaha….sini bentar deh To….” Adel mengajak gw keluar kamar

“liat tuh ada pelangi….” Adel menunjuk ke arah kejauhan, dan memang nampak pelangi
melingkar indah disana

“yeeeee…gw kira apaan !” protes gw

“khan keren To……jarang jarang lagi liat pelangi ! dasar cowo !” kata Adel sewot

“eh bentar bentar, jangan balik ke kamar dulu !” pintanya sambil menarik kausku

“duduk dulu disini, gw mo curhat neh!” pintanya

“wah mending gw main komputer daripada dengerin curhatan lo !” gw tetep berusaha menuju
ke kamar gw walaupun di tarik tarik Adel

“ah Anto….sini dulu bentar dong !” rengek Adel

“duh…iya ! tapi jangan lama lama ya ?” pinta gw

“masalah apalagi nih ?” tanya gw sambil menempatkan diri di posisi tempat duduk gw

“eh sejam lima puluh ribu ya buat konsultasi….” canda gw

“yeeee….dasar lo ! gw bayar deh…cuma limpul ini !” Adel pun tertawa

“hahaha…udah ah buruan” lanjutku

“gini To, gw mo curhat soal Ian ” Adel melanjutkan

“aduh….! males ah gw ! yang lain aja emang ga ada ?” tanya gw males

“adanya baru ini ! udah dengerin aja lo !” tegasnya

“menurut lo, Ian serius ngga sama gw To ?” tanyanya kemudian

“serius lah !” gw jawab sekenanya

“ahhh…jawab nya yang serius dong ! yang bener ah To!” kata Adel ketus

“yey, masa gw harus bilang ga serius ? kalo entar ternyata beneran serius gimana coba ? gw
juga yang salah kan ?” gw membela diri

“jadi gitu ya ? menurut lo dia serius ya? bagus deh kalo gitu” jawabnya

“emang kenapa kok nanya gitu ?” tanya gw

“ngga sih, gw juga ngerasa si Ian tuh beda aja dari cowo cowo gw sebelum dia” terang Adel

“bedanya ?” selidik gw

“iya, gw juga ga tau To, kerasa aja dari dalem hati gw !” jawabnya

“Ian bisa menutup ke-childish-an gw dengan sikapnya yang dewasa, dan yang lebih beda….”
lanjut Adel

“Ian itu bisa menatap gw dengan sempurna, menatap semua bagian tubuh gw tapi ga pake
nafsu melainkan sayang!” terangnya lagi

“wuih hebat lo ! bisa ngerasain mana yang nafsu dan mana yang sayang ya !” potong gw

“bisa lah, gw khan cewe To….” jawabnya singkat

“nih sekarang lo liat mata gw ! mata gw nafsu apa sayang sama elo ?” tanya gw becanda

“ah elo mah dua dua nya kali To … hahaha !” kata Adel

“hehehe…” gw pun terkekeh mendengar jawabannya

“udah khan ? masih ada lagi yang mau dicurhatin ?” tanya gw

“masih !….diem dulu disini” hardik Adel

“lo takut mati ngga sih To ?” tanya Adel tiba tiba

“ngga, itu khan bagian dari hidup kita Del” jawabku

“kok gw takut ya ?” tanyanya

“kenapa coba ? ga perlu takut lah ! malah jadi beban pikiran lo kalo mikirin gituan !” gw
mencoba menasehatinya

“iya takut aja sih To ! hidup gw berantakan gini !” jawabnya

“kalo emang lo takut, ya lo nya yang harus berubah ! pelan pelan aja Del !” sambung gw

“iya, bantuin gw ya To…?” pinta nya

“apa sih yang engga buat elo Del…hehehe” dan Adel pun tertawa mendengar jawaban gw

Begitu takutkah Adel akan hal itu ? raut wajahnya seketika berubah ketika tadi dia
mengutarakan hal itu. Sebegitu berantakan kah hidupnya ? mungkin hanya dia dan yang
diatas yang tahu.

KISAH DUA KAMAR part 12

Aroma kopi yang gw bikin pagi ini begitu menusuk hidung. Di tengah sejuknya pagi hari lembah ciumbeluit gw menatap kamar Adel.
“Kenapa ya harus ada lo ya Del ?” dalam hati gw
Terus terang semenjak gw kenal sama Adel yang istilahnya “begitu mempesona” kaum pria, gw sendiri jadi menjadi seorang pembanding wanita.
Gw sekarang cenderung terkesan menjadi seorang pemilih. Gw menganggap Adel adalah sosok kesempurnaan, dan itu terkesan dari cara gw berpikir tentang wanita yang selama ini pernah gw kenal dan gw temuin.
Sebuah image kecantikan wanita yang telah tertanam secara tidak sadar dalam otak kecil gw !
Misalkan gw ketemudan kenal dengan cewe A atau cewe B yang mungkin juga cantik dan baik menurut gw, tapi akhirnya fikiran kecil dalam otak gw akan langsung meng “compare”
mereka dengan Adel yang sebenernya notabene bukan siapa siapa gw juga. Padahal gw juga terus terang ga pernah mengharapkan apa apa dari Adel, tapi ga bisa dipungkiri juga sebagai seorang cowo normal kalo gw juga suka sama Adel.
Justru sekarang gw yang ngerasa terpuruk. Entah mungkin apa istilah yang tepat untuk istilah ini gw juga ga tau, “cinta bertepuk sebelah tangan?” ngga juga, karena gw juga belum pernah
nyatain cinta gw ke Adel. Mungkin gw yang terlalu takut dengan sosok seorang Adel, tapi memang terus terang gw takut dengan “kharisma” kecantikannya
Seperti beberapa waktu lalu saat gw pertama kalinya jalan bertiga untuk makan dan main billiard dengan Adel dan Ian. Kita pergi bertiga waktu itu, dan sebenernya gw juga ga pengen Adel ikut. Maksud gw kalo emang mo billiard ya berdua aja, terus terang gw ga enak kalo
sama Adel. Tapi Adel nya terus terusan maksa Ian supaya boleh ikut karena dia juga baru ngga ada kerjaan.
Sesampainya di tempat billiard yang waktu itu sudah mulai penuh orang, gw bisa ngeliat hampir semua pandangan mata tertuju ke Adel. Padahal kalo gw pikir di tempat billiard gw biasa main juga banyak cewe cakep nya. Gw sendiri bukan mau nge Dewi-in si Adel, tapi ya gw terus terang aja kalo si Adel itu bener bener beda.
Mungkin kalo jaman sekarang itu bisa diibaratkan kalau seorang Luna Maya jalan di depan lo, pastinya elo bakalan nengok atau ngeliatin khan ? Tapi ya semua itu emang relatif sih. Tiap orang pasti punya penilaian yang berbeda.
Mungkin si Adel lebih cocok jadi artis kali ya ? atau emang orang orang itu ngira si Adel artis ? hahaha…inilah gw sekarang ! malah jadi mikir pikiran orang yang sebenernya GA PENTING banget ! Tapi gw liat dari sikap Ian, dia sendiri serasa enjoy bersama Adel seakan tidak peduli dengan pandangan mata orang orang lain ke mereka. Hehe…mungkin itulah yang gw belum siap kalo misalkan gw jalan sama Adel. Rasa minder gw mungkin jauh lebih kuat
dari sebuah kebanggaan dan itu pasti !
“Klik….”
Suara pintu kamar Adel membuyarkan lamunan gw, dan tampak Adel dengan mata kriyip kriyip ngeliat keluar kamar dan memandang gw
“Heh To….udah lama lo disitu ?” tanya Adel
“Lumayan Del, baru bangun lo ?” tanya gw
“Iya nih, bentar To gw belet pipis” lanjut Adel sambil kucek kucek mata dan ngeloyor ke kamar mandi
“ye, kebelet pipis aja dibanggain” sambil gw sruput kopi gw
Beberapa saat kemudian Adel sudah selesai dari “pipis” nya sembari mencuci muka nya.
“Eh lo ngopi ya ? kok ga bikinin gw sekalian ? bikinin gw gih sana ?” pinta Adel tanpa rasa
bersalah
“Set dah lo, gw udah PW nih….duduk manis kaki diangkat ke tembok sambil minum kopi. Gw aja sampe males gerak gara gara dingin banget, lo nya malah suruh gw bikin kopi” protes gw
“Dah ah bawel, sana bikinin kopi gw dulu” Adel duduk di sebelah gw sambil kucek kucek matanya
Mau ga mau daripada si Adel tambah cerewet akhirnya gw bikinin kopi buat dia, dan itulah pertama kalinya gw bikinin Kopi buat Adel
“Nih Del kopi lo…..” sambil gw ulungkan segelas mug kopi hitam panas made by Anto
“Nah gitu dong…..makasih ya To” kata Adel sambil menerima mug dari gw
“Maaf ya kalo ga enak Del” lanjut gw sambil duduk
“Yee, ga niat bikinin nih ! belum belum udah bilang ga enak !” kata Adel cemberut
“Ah udah lah, serba kalo salah sama lo” kata gw sambil nyeruput kopi gw
“Hahaha….gitu aja marah lo” kata Adel
“Abis lo nya bawel !” kata gw enteng
“Hahaha” Adel pun tertawa
Pemandangan pagi ini cukup indah, memang dari balkon tempat kami duduk bisa melihat perbukitan di lembah seberang. Dan itulah yang menjadikan gw betah di duduk di balkon,karena emang suasananya yang sangat tenang dan pemandangan yang indah.
“To….kapan kapan kita jalan jalan kesana yuk” kata Adel sambil nunjukkin bukit seberang
“Hah ? ngapain ? kurang kerjaan aja ! itu khan masih hutan ! belom ada rumah sama sekali disana !” terang gw ke Adel
“Ya ga papa kalee, namanya juga cuma jalan jalan ! emang kalo ada rumah mo ngapain ? bertamu ?” canda Adel
“Juh ah males….dari sini aja keliatan deket, aslinya jauh tuh Del, apalagi kalau jalan kaki” lanjut gw
“Ah elo To….dasar pemalas ! belum dijalanin juga udah takut duluan !” kata Adel
“Hahaha, lha abis elo kaya ga ada kerjaan lain aja” canda gw
“Yeeee, emang kita sekarang baru ga ada kerjaan khan ? malah ngopi ngopi disini” Adel pun nyeruput kopi nya
“Eh…enak To kopi bikinan lo, kopinya beda ya ?” tanya Adel
“Ah ngga kok, cuman pake kopi Kapal api biasa kok. Perasaan lo aja kali” kata gw sambil ketawa kecil
“Iya kali ya ? hehehe….perasaan gw aja kali” lanjut Adel
“Hahaha…lo tuh ye !” sambil gw keluarin sebatang rokok dari bungkusnya
“Bukit di depan itu dekat di mata tapi jauh di jalan ya To ?” dengan polosnya Adel nanya
“Yang ada juga istilah jauh di mata dekat di hati kali Del” jawab gw enteng
“Ye….kok lo malah jadi ga nyambung gitu ? apa hubungannya coba sama bukit itu ?” lanjut Adel
“Heh ? ga tau lah gw. Lo nya juga nanya aneh aneh aja !” tegas gw
“Iya kayanya dia itu ( bukit ) udah deket di mata gw, tapi kalo dijalanin pasti akan kerasa jauh seperti yang lo bilang” kata Adel sambil menerawang jauh ke arah bukit
“Eitss…ini pasti ga ada hubungannya sama bukit itu kan ? hayo…ngaku lo Del” selidik gw
“Ada apaan sih ? baru ribut sama Ian ?” selidik gw lagi
“Eh eh, ngga ! kok lo bisa nyimpulin gitu ?” kata Adel
“Abisnya lo kaya orang baru banyak pikiran !” jawab gw
“Kalo banyak pikiran itu bener To, kalo ributnya engga. Masih fine fine aja kok gw sama Ian” jelas Adel
“Sukur deh, emang banyak fikiran apa lo Del ?” gw berani beraniin tanya ke dia
“Ya banyak deh To, mulai dari kuliah gw sampe hidup gw” jawab dia
“Ya udah lo bikin santai aja Del, ga usah ngoyo kalo kata orang jawa” sambil gw hembuskan asap rokok gw
“Pengennya gitu sih To, tapi susah ngejalanin nya” Adel sembari meminum lagi kopinya
“Ya itu dia To, sama aja kaya lo bayangin bukit itu tuh !” sambil nunjuk bukit di depan
“Ibaratnya kuliah gw sebenernya juga tinggal beberapa puluh SKS lagi dan gw bisa lulus. Tapi kenapa ya kok gw ngerasa masih panjang banget jalannya ?” kata Adel
“Kalo dipikir pikir cepet kok sebenernya Del ! kita ngelewatin satu hari aja ga kerasa, pasti satu semester bakalan cepet juga jalannya ! iya khan ?” sanggah gw
“Itu mungkin buat elo To, kalo buat gw rasanya engga. Gw ngerasa tuh satu hari lamaaaa banget jalannya ! kadang sampe bosen sendiri !” kata Adel
“Mungkin kali ya Del ? emang buat gw waktu jalannya cepet sih, sejam dua jam, sehari dua hari ga kerasa buat gw.” kata gw sedikit mengambil kesimpulan
“Iya To, dan gw sendiri masih ga kebayang kalo setelah kuliah nanti masih akan ada dunia kerja lagi yang menanti” kata Adel lagi
“Nah mungkin nanti kalo lo dah kerja, pasti waktu bakalan berjalan cepat Del !” lanjut gw
“Ah mana ada ! biasa juga yang pada kerja juga ngerasa sehari itu berjalan lambat” sanggah Adel
“Iya juga sih ya ?” bego banget gw punya pendapat kaya gitu
“Tapi ya itu tadi sih To, gw sendiri masih ngerasa ga punya jalan ! ga tau mau jadi apa besok ! sama sekali ga kebayang…. !” kata Adel sambil menghabiskan tegukan kopi terakhirnya
“Pikir yang deket deket dulu aja Del, jangan kejauhan. Yang penting gimana cara kamu nyelesaiin kuliah kamu dulu !” saran gw
“Iya, itu juga yang pengen gw lakuin sekarang To” jawab dia
“Dan yang jelas gw pengen ngerasa bahagia….” kata Adel lagi
“………”
Sesaat hening tercipta, mata Adel mulai berkaca kaca, dan gw sendiri takjub dengan ke-sensitif-an Adel. Ternyata Adel begitu sensitif dalam memahami kata kata dan fikirannya terhadap perasaan ! Mungkin begitu banyak fikiran dan emosi dalam diri Adel yang ingin dia keluarkan tapi dia tidak bisa mengeluarkannya, dan itu menjadikannya sebagai seorang pelamun.
“Gw masuk kamar dulu ya To, mo siap siap ke kampus” Adel menyeka segelinang air ujung matanya
Mungkin dia malu untuk menangis, dan sepertinya keadaan mental dia sedang turun drastis entah apa sebabnya
“Ok Del, udah jangan sedih Del…” pinta gw
“Ga kok To, makasih ya udah mau berbagi sama gw” kata Adel sambil ngasih mug nya ke gw
“Dan makasih buat kopinya ya” dan Adel pun berlalu memasuki kamarnya
“Klik” terdengar suara pintu ditutup
Gw memandang lagi kamar itu, dan gw ngerasa seakan ada aura dari kamar itu. Aura yang indah menurut gw, tapi aura itu masih sangat labil. Terkadang aura itu begitu kuat tetapi terkadang aura itu begitu lemah seperti saat ini.
To Be Continued…..Menuju PART 13

KISAH DUA KAMAR part 11

Cowo Adel yang baru namanya Ian, dan sepertinya dia cukup baik untuk menjadi seorang
“[I]cowo[/I]” nya Adel. Ian sendiri pun sering meluangkan waktu untuk ngobrol dengan gw dikala dia nungguin Adel. Gw sendiri juga ga pernah lihat si Ian sampe masuk ke kamar Adel.
Mentok mentok cuma nunggu di luar kost atau di balkon, dan dari tutur bahasa Ian sepertinya dia sudah cukup Dewasa dan sepertinya dia juga seorang yang smart.
Dan yang lebih bikin gw seneng, ternyata sifat sifat Adel semakin membaik semenjak berhubungan dengan Ian. Adel udah jarang keluar malem dan pulang pagi lagi. Jika dia pulang malem pun biasanya yang gw tau juga dianterin sama Ian, dan Ian biasanya langsung bergegas pulang setelah mengantar Adel hingga depan kamar. Benar benar 180 derajat keadaannya sekarang pokoknya.
Suatu saat ada obrolan singkat gw di balkon dengan Ian yang masih gw inget sampe sekarang
“[I]Mo jalan yan ? ( panggilan gw ke Ian )[/I]” tanya gw ke dia yang saat itu lagi nunggu Adel ganti baju
“[I]Iye nih To, cuman mau jalan cari makan paling[/I]” kata dia
“[I]oh, ya udah met makan deh[/I]” kata gw sambil beranjak mo masuk kamar gw
“[I]sini dulu aja To, kalo lo ga sibuk…nemenin gw dulu, paling Adel juga masih agak lama….[/I]” pinta dia
“[I]….ok[/I]” gw urungkan niat gw masuk kamar
“[I]gw liat lo jarang pergi pergi ya To ?, hampir tiap gw kesini pasti ada lo[/I]” tanya Ian
“[I]ah ga juga kok yan, tapi gw kalo pergi juga palingan cuma ke kampus atau main billiard[/I]” jawab gw
“[I]oh lo suka billiard juga ya, kapan kapan adu deh sama gw[/I]” tantang Ian
“[I]hahaha gw baru belajar kok yan[/I]” jawab gw sambil ketawa
“[I]ah gw juga cuman bisa bisaan aja kok billiardnya[/I]” kata Ian
“[I]ya udah kapan kapan deh kita main yan[/I]” lanjut gw
“[I]oke deh, biasa main dimana ?[/I]” tanyanya lagi
“[I]biasa sih di braga, tapi kalo disana penuh ya cari tempat lain yang sepi. Yang penting bisa main dan menyalurkan hobi[/I]” kata gw
“[I]hehehe[/I]” Ian menanggapi dengan ketawa kecil
“[I]rokok yan ?[/I]” tawar gw ke Ian
“[I]ga To makasih, gw ga ngerokok[/I]” tolak dia
“[I]ohhh okay…[/I]” sambil gw nyalain rokok gw
“……….”
Tiba tiba suasana hening, karena antara gw dan Ian ga tau mo ngobrolin apalagi…..
“[I]To…..[/I]” kata Ian
“[I]Lo mo ikutan pergi makan bareng kita ?[/I]” tawar Ian
“[I]Ga ah, kalian aja pergi berdua[/I]” tolak gw
“[I]Ga apa apa lagi To, lagian Adel juga pasti seneng kalo perginya rame rame[/I]” ajak dia lagi
“[I]Udah ga apa apa yan, kalian aja deh[/I]” tolak gw lagi
“[I]Ya udah kapan kapan ya To, kalo lo ga mau sekarang[/I]” lanjut dia
“[I]sip deh[/I]” jawab gw
“[I]Eh To, lo belum punya cewe ya ?[/I]” tanya Ian tiba tiba
“[I]belom yan, masih belom laku laku neh gw haha[/I]” kata gw sambil ketawa
“[I]haha emang barang, belom laku[/I]” canda Ian
“[I]kurang beredar aja kali lo[/I]” lanjutnya
“[I]iya mungkin nih, kurang beredar plus udah kadaluarsa[/I]” lanjut gw
“[I]lo sendiri dulu kenal Adel dimana yan ?[/I]” tanya gw
“[I]dikenalin sama temen kampus gw To[/I]” lanjutnya
“[I]dan sejak awal kenalan gw langsung suka sama Adel, dan ternyata ngga bertepuk sebelah tangan[/I]” kata dia sambil bercanda
“[I]hahaha…[/I]” gw nanggepin dengan ketawa
“[I]tapi jujur To, kalo boleh dibilang Adel tuh paket komplit nya cewe deh. Awal awal gw jalan sih emang gw rada kaget sama kebiasaan kebiasaannya yang gw rasa itu buruk[/I]” Ian mulai
curhat
“[I]oh…..[/I]” gw serius dengerin kata katanya
“[I]tapi sekarang Adel udah banyak berubah kok, iya ga To ?[/I]” tanya Ian tiba2
“[I]hah ? berubah apanya ?[/I]” tanya gw bingung
“[I]iya, sifat dan sikap dia udah banyak berubah. Perlahan tapi pasti….[/I]” lanjut Ian
“[I]maksudnya ?[/I]” tanya gw
“[I]iya kebiasaan kebiasaannya yang dulu gw anggap buruk. Sekarang udah mulai hilang satu persatu[/I]” lanjut dia
“[I]bagus lah kalo kaya gitu yan[/I]” lanjut gw
“[I]sebenernya kalau dipikir pikir, pacaran itu ngga susah khan ya to ?[/I]” lanjutnya
“[I]selama bisa saling ngertiin satu sama lain pasti jalannya lancar[/I]” lanjutnya.
Gw heran sama si Ian neh, kita berdua belum kenal terlalu deket. Tapi dianya malah curhatan
sama gw….
“[I]iya bener yan[/I]” gw iya iyain aja deh omongan si Ian
“[I]Ya kalo lo emang serius sama Adel, ya serius-in lah terus. Sepertinya Adel juga seneng jalan sama lo[/I]” kata gw sok tau
“[I]Iya, gw serius sama Adel To[/I]” lanjut Ian
“[I]Pokoknya sekarang gw berusaha untuk selalu ada buat Adel saat dia butuhin gw. Dan gw juga harap sebaliknya, Adel akan ada saat gw butuhin dia di samping gw[/I]”
“………”
Tiba tiba Adel keluar dari kamarnya
“[I]hayoooooo pada ngomongin gw ya[/I]” sentak Adel sesaat setelah buka pintu kamarnya
“[I]hahaha….ge er lo[/I]” kata Ian ke Adel
“[I]yeeee gw denger lagi dari kamar. Tapi cuman denger samar samar sih, yang pasti ngomongin gw khan ?[/I]” selidik Adel
“[I]hahaha[/I]” gw ketawa ketiwi sendiri
“[I]ya udah ah, yuk jalan Del[/I]” lanjut Ian sambil mengusap rambut Adel
“[I]ikut yuk To, cuman makan aja kok[/I]” tawar Adel
“[I]ga ah, kalian aja[/I]” tolak gw lagi
“[I]iya nih, tadi juga udah gw ajak Del…ga mau juga[/I]” Ian meimpali
“[I]hehehe…udah lah ga apa apa[/I]” lanjut gw
“[I]ya udah kita jalan dulu ya To, tar gw bungkusin aja deh lo kaya biasanya…hehehe[/I]” ejek Adel
“[I]hahaha[/I]” Ian pun ketawa
“[I]nah ga apa apa kalo dibungkusin….heheh[/I]” kata gw sambil mau buka pintu kamar
“[I]yeee lo tuh ye….[/I]” kata Adel sambil ketawa
“[I]ya udah bye To…[/I]” lanjut Adel
“[I]Gw pergi dulu To…Thanks ya[/I]” kata Ian
Sesaat setelah mereka pergi, gw pun rebahan diri di kamar dan mulai memejamkan mata gw.
Sesaat sebelum gw tertidur masih teringat sedikit pembicaraan gw dengan Ian
“[I]Pokoknya sekarang gw berusaha untuk selalu ada buat Adel saat dia butuhin gw. Dan gw juga harap sebaliknya, Adel akan ada saat gw butuhin dia di samping gw[/I]” kata kata itulah yang gw inget dan mungkin itulah kunci dari sebuah hubungan.
Mungkin ibarat simbiosis mutualisme dalam pelajaran biologi. Tentang sebuah pelajaran
dimana kedua belah pihak saling membutuhkan dan saling melengkapi.
Saat aku membutuhkan kamu, aku selalu berharap kamu ada untuk aku dan saat kamu
membutuhkan aku, akupun akan selalu berusaha untuk bisa ada untuk kamu.
Meskipun gw masih jomblo ( [I]kasian bener[/I] ) tapi ada sebuah pelajaran yang bisa gw petik
hari ini. Dan gw pun terlelap dalam tidur
To Be Continued to PART 12

KISAH DUA KAMAR part 10

Hari pun berganti, dan Adel masih “mempertahankan” kebiasaan buruk nya “pulang malam dan entah bersama siapa”, yang pasti sikap Adel tetep ga berubah ke gw. Dia masih menyempatkan diri buat main komputer di kamar gw, atau hanya sekedar ngasih gw nasi bungkus atau makanan lain, pokoknya sifat Adel sama sekali ngga ada yang berubah terhadap gw.
Kecantikan Adel juga seakan tidak sirna sedikitpun walaupun dia sepertinya menjadi kurang tidur gara gara kebiasaannya sering pulang malem, mungkin karena dia juga rajin merawat tubuhnya selama ini. Adel pernah cerita ke gw kalo dia sedikit keteteran kuliahnya, dan gw pun maklum kalo emang dia keteteran. Adel sendiri masih kerjain paper papernya seperti dulu, tapi tidak serajin dulu.
Terkadang dia dateng ke kamar gw sekitar jam sembilan-an trus ngerjain bentar sekitar satu jam-an setelah itu langsung cabut entah kemana dan baru pulang paginya. Singkatnya itulah kehidupan Adel saat ini yang gw tahu, dan memang ada kalanya kebiasaan itu mengganggu gw.
“Thok Thok” suara ketukan pintu membangunkan gw dari tidur indah-ku
“[I]zzzzzzzzz…..buset siapa ketuk kamar gw jam 3 pagi[/I]” mata gw kucek kucek sambil ngeliat jam dinding gw
“To….To….” suara dari luar sana
“Set dah….Adel ? ngapain dia jam segini ketuk kamar gw ? semalem malem nya dia ke kamar gw juga menthok biasanya jam 11 -12 an” batin gw
“Masuk aja Del, ga gw kunci kok” ” jawab gw tanpa beranjak dari kasur gw
“Eh To, gw make komputer lo ya ? ada tugas yang mesti gw kumpulin besok nih. Sorry banget ganggu tidur lo” kata Adel tanpa rasa bersalah udah bangunin gw jam 3 pagi
“Ya udah del pake aja sana” kata gw lagi
“Makasih ya To ! Ya udah sana kalo mo ngelanjutin tidur lo lagi” kata Adel sambil tersenyum kecil
“Set dah lo Del, gw kirain kuntilanak yang ngetuk pintu kamar gw” kata gw setengah sadar
“Hihi…untung bukan kuntilanak beneran kan To[” kata Adel sambil ngidupin komputer gw
“Ya udah deh, gw tinggal tidur lagi ya” lanjut gw sambil benerin selimut
“Ok To” jawab Adel singkat
Entah kenapa gw malah jadi ngga bisa tidur malem itu, cuman gulang guling kesana kemari ga bisa bisa tidur. Sesekali gw ngeliatin Adel ngerjain tugasnya, dan tampaknya Adel sadar akan hal itu.
“Ga jadi tidur To….?” tanya Adel sambil menoleh ke arah gw
“hehe, ga bisa neh….ga tau kenapa” kata gw sambil ngeliatin Adel
“Ya udah lo bantuin gw ngetik aja sini” canda Adel
“Yey, mending gw tidur lagi aja deh” kata gw sambil membalikkan badan
“Sial lo To, becandaaaa gw…..dah lo temenin gw aja kerjain tugas sini” lanjut Adel
“Gw bikinin kopi ya To ?” tawar Adel
Untuk pertama kalinya dalam sejarah Adel nawarin gw kopi, dan gw sedikit terkejut pastinya
“Hah ? beneran ? ya udah sana bikinin gw kopi deh, tar gw bantuin lo bikin tugas” lanjut gw sambil bangun dari tidur gw
“Heh ? padahal gw cuma basa basi…ya udah kalo lo emang mau. Tunggu bentar ya, gw bikinin” Adel beranjak ke kamarnya
“Nih kopi lo, sekarang bantuin gw bikinin tugas ya” tawar Adel sesaat setelah balik ke kamarnya.
“Makasih Del, gw musti bantuin apa neh ?” sambil gw terima kopi pemberian Adel
“Lo dikte-in aja teks ini, yang udah gw kasih garis bawah lo bacain ke gw ya. Entar tinggal gw ketik…lo sambil tiduran juga ga apa apa kok” pinta Adel
“Oke deh” lanjut gw sambil bawa kopi itu ke deket tempat tidur gw
Sungguh ga disangka, kopi yang dibuat Adel begitu istimewa. Tampaknya dia begitu mahir membuat kopi, sungguh kombinasi yang pas antara kopi hitam dan gula. Gw sendiri bisa bilang gitu karena emang gw termasuk salah satu penggila kopi di dunia ini.
“Pas banget kopi bikinian lo Del, sering ngopi juga ya ?” tanya gw disela sela “kerjaan” Adel
“Ah kalo sering ga juga To, tapi dulu gw sering bikinin kopi buat bokap gw” jawab adel
“Oh berarti selera campuran kopi bokap lo sama gw sama nih Del, gw ngerasa pas rasanya” lanjut gw lagi
“Syukur deh kalo gitu, gw sendiri sih jarang ngopi To. Lebih enakan minum coklat panas daripada kopi” lanjut Adel
“Oh….” gw ga tau mau ngomong apalagi
“Gw sendiri heran To, walaupun gw tau rasa kopi itu pahit tapi kenapa masih ada aja yang suka ya?” tanya Adel
“Biasanya orang kan kalo udah tau barang ga enak pasti bakalan dibuang, iya ga To ?” lanjut Adel
“Ah ga juga Del, kalo bikin kopi nya cuma pake kopi doang tanpa gula mungkin iya rasanya ga enak” jawab gw
“Tapi kalo lo bisa kombinasiin antara kopi dan gulanya secara pas, pasti rasanya bakal nikmat” jawab gw sok belagu
“Tapi kalo gw liat di coffeeshop, kadang kadang malah ada orang yang minum kopi tanpa gula sama sekali. Apa tetep enak ?” lanjut Adel
“Itulah Del, sifat dan kesukaan setiap orang itu berbeda. Semuanya serba relatif dan ga pernah sama satu dengan yang lain” jawab gw
“Oh…iya kali ya” Adel terbengong bengong ngeliatin gw
“Ah udah ah, ayo lanjutin tugas lo” kata gw ke Adel
“Iya deh, yuk….” lanjut Adel
“Eh to, berarti idup gw sekarang mungkin ibarat kopi tanpa gula mungkin ya To ?” lanjut Adel tiba tiba
“Hah ? kok bisa lo ngomong gitu Del” tanya gw
“……”
“Iya nih To, rasanya hidup gw selama di Bandung ini kok paitttt terus ya ?” Adel memulai curhatnya
“Perasaan lo aja kali Del…..” jawab gw…
“Iya sih, ngga kok To…gw lagi sensi aja mungkin” lanjut dia sambil ngelanjutin ngetik
“Serah elo sih Del, mau elo sensi atau engga yang gw harap elo ga berpikiran negatif aja” lanjut gw
“Gimana ya caranya biar gw ngga ngerasa hidup gw ini pahit To” tanya Adel
“Hmmmmm…gini Del, kalo lo emang lo mau idup lo berubah jadi ngga pait ! sini deh gw ajarin” terang gw ke Adel
“Gini gini, kalo ibarat kopi item nih ya lo tambahin gula gula sedikit demi sedikit, trus lo rasain…kalo emang masih kurang ya lo tambahin lagi sampe rasanya pas” terang gw ke Adel setengah ngelantur
“Loh apa hubungannya hidup gw sama kopi ?” tanya Adel setengah keheranan
“Ya ada dong Del, tiap orang khan pasti punya pahit dan manis nya idup. Nah sekarang kalo lo emang baru ngerasain paitnya, ya lo usaha cari gulanya lah !” gw sendiri berfilosofi
“Hahahah…..dasar lo To bisa aja !” Adel tertawa terbahak bahak
“Iya nih, gw sendiri juga ga tau barusan ngomong apaan ! Lo sih subuh subuh gini malah curhat ke gw !” lanjut gw
“Hehe, iya nih gw malah ga tau ngomong apaan” kata Adel
“Ah udah ah To, cape gw….malah ngantuk sekarang. Gw balik kamar aja deh, besok lagi lanjutin tugasnya” kata Adel
“Lah kata lo ini tugas buat besok ! gimana toh ?” cegah gw
“Maksud gw itu besok itu ya “besok”, bukan hari ini” kata Adel sambil ngeluyur ke kamarnya
“Makasih ya To tentang filosofi kopinya ! Mulai besok gw bakal rajin rajin cari gula deh” lanjut Adel sebelum masuk kamarnya
“Hahaha…filosofi gak jelas gitu aja masih lo pikirin” kata gw sebelum menutup pintu kamar gw
“Gile, sejelek jeleknya sifat Adel, ternyata dia masih mikir juga ya tentang hidupnya ! bagus lah kalo emang dia mau tobat dari segala kelakuannya ! moga moga aja dia bisa menemukan “gula” dalam kopinya”
Bersambung kembali ke Part 11

KISAH DUA KAMAR part 9

Dan tahun pun berganti, hubungan gw dengan Adel pun semakin membaik. Adel kembali rajin ngerjain tugas tugasnya, rajin ke kamar gw lagi buat ngerjain paper papernya dan keadaan mental nya mulai membaik. Sampai suatu ketika di bulan Mei gw dapet kabar dari Adel kalau nyokap Adel meninggal dunia.
Gw sendiri pun hanya bisa mengungkapkan rasa belasungkawa gw by phone karena emang gw sedang sibuk dan ada proyek kampus. Sepulang dari Jakarta, Adel banyak sekali perubahan di diri Adel. Adel pernah sedikit cerita ke gw kalau dia deket banget sama nyokapnya, dan sekarang dia harus kehilangan orang yang mungkin bener bener deket sama dia.
Adel mulai “kambuh” lagi sering pulang malem, lebih sering mabuk, dan sekarang mulai ga jelas siapa siapa yang nganterin Adel pulang malem dan nginep di kamar Adel. Tapi disisi lain sikap dan sifat Adel ke gw ngga berubah sedikitpun, dia masih seperti Adel biasanya.
Disaat dia di kost dan sedang tidak clubbing, dia pasti main ke kamar gw entah bikin tugas atau sekedar main games dan dengerin MP3.
Agaknya sekarang rumour di kampus gw tentang Adel mulai berubah, sekarang rumour nya dia menjadi seorang “ayam kampus” atau “high class Wanita Panggilan”, gara gara rumour itu para adelholic pun semakin banyak dan semakin banyak, tapi gw sendiri ga gubris rumour itu. Di mata gw Adel tetaplah Adel, dan yang jelas gw ngga pernah liat sendiri dia melakukan
hal itu. Dan itu yang buat gw percaya sama Adel.
Hingga suatu saat Adel pernah tanya ke gw saat dia sedang bermain games komputer di kamar gw
“To, gw boleh nanya ga ?” kata Adel sambil main games Pinball kesukaannya
“Tanya apaan Del….” jawab gw yang saat itu baru rebahan di kasur karena ngantuk
“EmmmmmmH….”
“Ehm ya tanya aja, tapi lo jawabnya jujur ye, awas lo kalo jawab ga jujur” kata Adel kemudian…..
“Tanya aja belum ! udah nyuruh jujur jujuran, udah kalo mo nanya ! nanya aja…gw ngantuk nih !” jawab gw
“Eh jangan tidur dulu lo, jawab gw dulu” kata Adel, sambil ngelempar bungkus rokok ke muka gw
“Yeeee, cepetan gih tanya” badan gw udah gw balikin ke tembok sambil meluk guling
“Nyaman banget nih tidur” dalam hati gw
“To lo pernah denger denger gossip tentang gw ga di kampus ?” tanya Adel
“Jeglerrrrrrrrr……..” mampus dah gw denger pertanyaan Adel
Seketika itu juga rasa ngantuk gw ilang, yang ada sekarang tinggal perasaan bingung gimana mau ngejawabnya
“Hahhh, gossip apaan Del…Mmm ?” dengan masih memeluk guling gw jawab Adel seakan ga tau apa apa
“Yah elo nih ditanyain malah balik nanya” potong Adel
“Tuh khan To, lo pasti udah tau deh, ayo jujur sama gw” tiba tiba Adel berdiri dari kursi trus mukulin kepala gw pake bantal
“Oi oi oi…..apa apaan sih Del, udah ah gw ngantuk mau tidur” lanjut gw sambil ngelindungin kepala gw yang dipukulin Adel pake guling
“Ga mau, ayo jawab dulu. Kalo ga gw pukulin terus nih….” pinta Adel
“Gw musti jawab apa ? gw ga tau apa apa Del…suerrrr…..hahaha…hihihi” sekarang Adel udah mulai kelitikin gw
“Ayo jawab dulu…..cepetttt” bentak Adel
“Iya iya gw jawab Del, ampun….udah ah” akhirnya gw pun terduduk di kasur gw karena udah males dikelitikin lagi
“Nah gw udah duduk nih, sekarang tanya yang bener ! kalo pertanyaannya ga bener, gw ogah jawab !” lanjut gw sambil berusaha bangun
“Iya itu tadi, lo pernah denger gossip tentang gw di kampus ga ?” tanya Adel
“Waduh ini gw jawab jujur pasti salah, kalo ngga jujur bisa bisa gw ga bakal dibiarin tidur sama Adel” dalam hati gw
“Kalo lo mah udah biasa kali digossipin di kampus Del, elo khan artisnya kampus” jawab gw sekenanya
“Ah elo To, ga mau jujur sama gw ya ? ya udah gw balik ke kamar gw aja deh” Adel mulai ngambek
“Iya bener kan ? lo khan artis kampus kita, pasti banyak lah gossip tentang lo” terang gw ke Adel
“……………”
“……..termasuk gossip kalo gw cewe ga bener To ?” kata Adel tiba tiba
“Hah ? gossip baru ya Del ? baru denger gw kalo yang itu !” kata gw
“To…..” mata Adel tajem mandang mata gw
“Bener ga ?” tanya Adel
“Iya, akhir akhir ini banyak yang ngomong gitu Del” gw lepas jawaban itu seakan tanpa dosa
“……………”
“…….”
Adel terdiam, air mata mulai turun dari matanya. Adel udah ngga bisa berkata apa apa lagi, begitu juga gw. Asli gw shock liat Adel nangis kali ini karena gw ngerasa kalo gw yang bikin dia nangis.
“Udah lah del jangan nangis, itu khan cuma gossip aja” lanjut gw perlahan
“……….”
Masih belum ada kata terucap dari Adel
“Maafin gw ya Del kalo ada kata kata gw yang salah” lanjut gw
“To…lo percaya gossip itu ngga ?” kata Adel terisak
Sekarang gantian gw yang terdiam, ga tau harus ngomong apa lagi gw kali ini….
“To…..jawab gw !” tanya Adel lagi
“Engga Del, udah lama gw kenal lo dan udah lama kita temenan kan ? kita juga ketemu hampir tiap hari khan?” gw menjawab dengan harapan tangis Adel mereda
“Dari mulut lo mungkin emang bisa ngomong gitu To, tapi gw yakin di hati gw kalo lo juga sama seperti yang lain” Adel mulai meracau dan emosi
“Udah del, percaya ama gw. Kapan gw pernah nyakitin elo. Gw cuma ga pengen temenan kita berdua ancur!” lanjut gw
“Lo percaya gw To ?” tanya Adel
“Lo percaya juga kalo gw ngomong ke elo bahwa yang digossipin selama ini sama anak anak di kampus bahwa gw cewe yang gak bener itu dalah BENAR !” tegas Adel ke gw
“……………”
Asli speechless gw saat ini, bingung mo ngomong gimana lagi. Bener bener serba salah, walaupun gw tau posisi gw bukan siapa siapa nya Adel, tapi tetep aja gw ga tau mo gimana lagi..